20 August 2017

#MerantauKeQatar: BUJANGAN DI NEGERI ORANG

Jum'at pagi lalu, saya bersama rekan-rekan sesama bujangan beranjangsana ke rumah teman di Doha. Kami berkunjung ke rumah Pak Bangun. Beliau ini dulunya adalah Pak RT nya Dukhan. Kampung dimana kami tinggal sekarang. 

Eiitss...Bujangan? Memang belum punya istri dan anak? Nggak juga sih!

Saya dan rekan-rekan memang bujangan, tapi bukan bujangan yang sesungguhnya. Sejak 2008 lalu, Saya memutuskan untuk membujang di negeri orang. Namun kenyataannya saya sudah beristri dan mempunyai anak. Begitu juga dengan rekan-rekan saya. Mereka memilih untuk berpisah hidup dengan keluarga untuk beberapa bulan.
Photo by Cak Anton

Bujangan lokal, begitu kami biasa disebut. Dalam istilah bahasa inggrisnya, Bachelor Married. Kami mempunyai jatah cuti ke tanah air sebanyak dua kali dalam setahun. Bahkan ada diantara kami yang bisa pulang lebih dari dua kali, ada yang tiga kali, bahkan empat kali. Perusahaan hanya menanggung dua kali tiket pulang pergi. Sementara sisanya, ya ditanggung sendiri. 

Membujang di negeri orang, merupakan sebuah pilihan. Pilihan untuk menjalani LDR (Long Distance Relationships). Hubungan jarak jauh. Hari-hari yang kami lalui sebagai bujangan lokal sungguh tak mudah. Sebagai seorang laki-laki, saya adalah suami dari seorang istri, dan ayah bagi anak-anak. Seorang ayah mempunyai tanggung jawab sebagai kepala keluarga. Yang di pundaknya ada nafkah untuk keluarga, membimbing istri, mendidik anak-anak, dan menjaga hubungan baik dengan keluarga yang lain. 

LDR bagi sebagian pasangan menjadi sesuatu yang sangat berat dan tidak mungkin dijalani. Berjauhan jarak bukanlah sesuatu yang mudah. Ketika kondisinya baik-baik saja, it's OK. Namun menjadi istimewa ketika muncul kondisi-kondisi khusus, seperti anak sakit, istri tidak enak badan, orangtua masuk rumah sakit, kompor rusak, lampu mati, motor mogok, genteng bocor, undangan walimah, mengambil raport anak, takziyah saudara atau tetangga yang meninggal, dan bermacam dinamika kehidupan yang seharusnya bisa diringankan dengan hadirnya suami di rumah.

Video call menjadi komunikasi favorit bagi para bachelor married di luar negeri. Setiap pulang kerja menjadi momen yang pas untuk berkomunikasi dengan istri dan anak-anak. Saling mencurahkan isi hati. Mengkisahkan bermacam kegiatan yang sudah dijalani seharian. Entah itu yang menyenangkan, membuat tertawa atau yang membuat dahi harus berkerut. 

Rasanya lega ketika bisa mendengarkan istri dan anak-anak berkisah. Yang menjadikan hati lebih bersabar adalah ketika waktunya menelpon tiba, yang di tanah air sedang sibuk dengan kegiatan lain atau bahkan sudah lelap tertidur karena lelah seharian. Tak hanya itu, mereka yang di tanah air terkadang menjadi kecewa ketika mereka menelpon sementara yang di Qatar masih jam tidur atau masih sibuk menjalani kesibukan di tempat kerja. 

Hadirnya era digital menjadikan yang jauh jadi sangat dekat. Boleh dikatakan, setiap detik kita bisa mengupdate apa yang terjadi pada diri kita. Coba bayangkan ketika belum ada era digital. Yang ada hanya surat menyurat. Kabarnya ditulis sekarang, baru sampai satu bulan kemudian. Bahkan mungkin bisa lebih dari itu. 

Tak semua bachelor married mempunyai nasib seperti saya dan rekan-rekan saya. Banyak diantara mereka yang harus rela pulang setahun sekali. Ada juga yang sekali tiap dua tahun. Mereka-mereka ini adalah yang bekerja di perusahaan sub kontraktor, dengan posisi kerja junior staff ke bawah. Misalnya mereka yang bekerja di sektor konstruksi jalan, konstruksi bangunan, cleaning services, gardening, perhotelan, supermarket, dan lainnya. Mereka harus rela menunggu waktu yang lama untuk mendapatkan kesempatan pulang kampung dan berkumpul bersama keluarga. Disisi lain, mereka harus rela tidak dibayar selama menjalani masa cuti (Leave without pay). Tapi ya tidak semua perusahaan sub kontraktor seperti itu, untuk posisi senior staff, supervisor level, tentu mendapatkan jatah cuti yang berbeda. 

Saya dan rekan-rekan saya saat ini bekerja di perusahaan migas, Alhamdulillah mendapatkan kesempatan cuti selama 24 hari kerja setiap tahunnya. Setiap kelipatan 5 hari kerja akan mendapatkan tambahan 2 hari libur. Belum lagi ada tambahan cuti idul fitri selama 5 hari, idul adha 5 hari, national sport day 1 hari dan national day 1 hari. Maka jika ditotal menjadi 45-50 hari.

Walaupun harus menjalani masa-masa membujang di negeri orang, tapi saya tidak merasa sendiri. Banyak rekan-rekan senasib. Tak hanya rekan sebangsa, namun rekan-rekan dari bangsa lain juga banyak yang memilih membujang. 

Saya tinggal di sebuah gedung mirip apartemen. Satu gedung terdiri dari tiga lantai. Lantai satu berisi 6 unit, lantai 2 dan 3 berisi masing-masing 7 unit. Maka dalam satu apartemen, jika diisi penuh akan mampu menampung 20 orang. Masing-masing unit berisi, 1 kamar tidur, 1 kamar tamu,1 kamar mandi dan 1 dapur. Masing-masing kamar terdapat AC Split. Air dan listrik tak perlu membayar tagihan. Semua ditanggung perusahaan. Terima kasih yaa Allah atas nikmat yang kami terima ini. Semoga Engkau jadikan kami hamba-hamba yang senantiasa bersyukur dan tunduk atas segala perintahMu. 

Di gedung yang saya tempati, ada 10 diantaranya adalah orang Indonesia. 1 orang Filipina dan 1 orang India. 7 orang Indonesia diantaranya sering kumpul bareng. Bersama 2 orang Indonesia dari gedung lain. Setiap malam sehabis maghrib, kami berkumpul bersama di kamar tamu seorang rekan yang tinggal di lantai satu. Ibarat kata, kamar ini menjadi markas bagi Bachelor Groups. Ada diantara kami yang memang pintar memasak. Sebut saja, Chef Agus, Chef Wisnu dan Chef Kamim. Merekalah yang bergiliran memasak. Kalau saya, Om Ria Budi, Cak Anton, dan Pakde Mahmudi, menjadi team support saja. Entah itu nggoreng krupuk, nggoreng bakwan, membuat sambal, nyiapin lalapan, atau nyiapin teh tubruk yang rasanya manis sedang.

Masing-masing mempunyai sumbangsih. Sedikit-sedikit ketika dikumpulkan maka menjadi satu menu makan malam yang sederhana namun terasa istimewa. Rasanya khas Indonesia, dicampur dengan obrolan-obrolan terkini seputar tanah air dan perantauan. 

Jadi, yang hidup membujang di negeri orang, tak perlu risau. Semua pasti ada suka dukanya. Nikmati masa-masa indahnya dan bersabarlah ketika sedang menghadapi masa-masa nggak enak. Yakinlah bahwa Allah selalu bersama orang-orang yang sabar.

Ditulis di Qatar, 20 Agustus 2017


18 August 2017

#MerantauKeQatar: KETEMU PEMBACA BLOG

Kamis sore sepulang kerja pagi, cuaca masih sangat panas. 42-44 derajat celcius. Keringat gampang sekali keluar ketika kita berada diluar gedung.

Memenuhi undangan pihak KBRI Doha untuk semua masyarakat Indonesia di Qatar, saya bersama kedua kawan segera meluncur ke komplek kedutaan di Salata Jadid, Doha. Sepanjang jalan AC kendaraan menyala terus. Semakin ke arah Doha, suhu udara yang terpampang di dashboard mobil terus meningkat. Dari 42 derajat ketika awal berangkat, hingga akhirnya 45 derajat sesampainya di Doha.

Kemarin saya sempat chat WA dengan seorang pembaca blog (Mas Asduki). Beliau mengajak ketemuan di KBRI jika memang saya jadi ikut upacara.

Sesampai di halaman kedutaan, suasana masih sepi. Sekitar 20 orang saja. Hanya para penjaja makanan di tenda bazaar yang mulai sibuk menata dagangannya. Aneka makanan khas indonesia tertata di meja-meja bazaar. Dari mulai nasi bakar, mie ayam, batagor, es buah, teh botol dan bermacam panganan khas Indonesia lainnya.

Waktu semakin sore. Tepat 10 menit menjelang jam 17:00, kami yang diluar gedung diminta masuk ke ruang utama KBRI. Para petugas upacara sudah bersiap dengan tugas-tugasnya masing-masing.
Komandan regu segera mengatur barisan peserta upacara. Pembaca acara (Mbak Ratih) terus memandu semuanya demi kelancaran dan ketertiban upacara. Tak lupa beliau mengingatkan kepada semua peserta upacara untuk menonaktifkan gadget selama upacara berlangsung. 

Tak lama kemudian, Yang Mulia Bapak Duta Besar hadir. Berjalan menuruni tangga dari kantornya yang berada di lantai dua. Sebagian peserta berbaris di tangga, disisi kanan dan kiri. Hal ini mengingat jumlah peserta upacara di ruang utama sudah penuh.

Acara demi acara peringatan HUT RI yang ke-72 berjalan khidmat, walau masih saja ada beberapa peserta upacara yang sibuk mengambil gambar. Entah itu memfoto atau merekam. Hmm...memang susah ya ngatur orang di era digital. Harusnya ini sudah menjadi kerjaan pihak media yang sore itu juga hadir meliput.

Bapak Basri mengingatkan pentingnya persatuan dan kesatuan. Hal ini senada dengan yang disampaikan Bapak Presiden pada sidang umum MPR 16 Agustus kemarin.

Toleransi sesama umat manusia juga harus dijaga terus. Agar benih-benih terorisme tidak akan tumbuh. Bersatu dalam perbedaan, itu pesan kuat Bapak Sidehabi.

Selepas upacara, akhirnya saya bisa ketemu langsung dengan Bapak Asduki. Kini beliau mendapatkan sebagai Hygiene Specialist di perusahaan milik pemerintah.


Sugeng dan Asduki
Setelah memperkenalkan beliau ke beberapa rekan saya, saya tiba-tiba disapa oleh seorang anak muda. Laki-laki. Beliau menjelaskan bahwa mereka adalah dulu yang pernah membaca blog JQ, bahkan sempat bertanya tentang beberapa hal.

Dia adalah Mas Zaki. Seorang mahasiswa program Master di Qatar Foundation (HBKU) bersama dua orang temannya, Mas Tumin dan Mas Aqdi. Ketiganya menerima beasiswa penuh di dua bidang ilmu yang berbeda. Mas Tumin belajar di Master Comparative Religion, sementara Mas Zaki dan Mas Aqdi di Master Islamic Studies.



Dari kiri ke kanan, Aqdi, Tumin, Sugeng dan; Zaki

Bahagia rasanya bisa bermuwah jahah. Yang tadinya hanya komunikasi via blog, email dan WA, sore itu kita bisa saling melihat satu sama lain. Indahnya silaturahmi yaa..!

72 TAHUN INDONESIA MERDEKA | KERJA BERSAMA.


Budi, Arief & Sugeng | 3 Indonesian Nurses in Qatar

17 August 2017

#MerantauKeQatar: REFLEKSI 72 TAHUN INDONESIA MERDEKA

Malam ini adalah malam 17 Agustus 2017. Malam dimana 72 Tahun lalu menjadi malam bersejarah bagi Bangsa Indonesia. Dimana ketika itu, anak-anak Bangsa bersiap diri memproklamirkan kemerdekaan Indonesia. Terbebas dari belenggu penjajahan. Berdiri tegap menjadi sebuah negara dan bangsa yang utuh. Mandiri dan berdikari.



Sebagai seorang TKI, terkadang lamunan saya menerawang jauh ke angkasa raya. Hingga mendarat di bumi nusantara. Terbersit di hati, apa yang sudah saya berikan bagi tanah air tercinta. Rasanya malu kepada para pahlawan pendiri bangsa. Kiriman uang TKI yang katanya menjadi penyumbang devisa negara, saya pikir itu belum ada apa-apanya dibandingkan dengan tetesan darah dan air mata para pejuang.

Saya hanya bisa berharap dan berdo'a, semoga jasa-jasa para pahlawan dan pejuang kemerdekaan mendapat balasan kebaikan dari Allah Azza Wajala. Kami sebagai generasi penerus akan terus berusaha memberikan yang terbaik bagi bangsa.

Kami akan terus berusaha agar tidak tercerai berai oleh moncernya sosial media saat ini. Kami tak ingin hanya karena sosial media, persaudaraan kami terputus. Kami tak ingin hanya karena postingan sosial media, kata-kata tidak terjaga. Kami tidak ingin, umpatan demi umpatan berseliweran di sosial media.

Karena kami menyadari bahwa sosial media itu dunia maya, tapi kami akan terus berusaha menganggap bahwa dunia maya itu layaknya dunia nyata. Akan kami jaga setiap postingan yang kami publikasikan, akan kami jaga setiap komentar yang kami sampaikan.

Kami tak ingin menyakiti hati siapapun. Kami tak ingin hanya karena postingan sosial media trus menjadi musabab terjadinya disintegrasi bangsa.

Terima kasih Bapak Joko Widodo. Kepemimpinan Bapak sungguh luar biasa. Biarkan orang-orang yang tidak senang dengan Bapak terus mencerca. Biarkan mereka terus mengkritik yang sering tanpa solusi. Tapi saya sebagai warga bangsa yang sedang merantau di negeri orang, mempunyai keyakinan bahwa Bapak adalah pemimpin yang amanah. Lanjutkan Pak! Merdeka!!!

72 Tahun Indonesia Kerja Bersama!

Ditulis di Qatar, 16 Agustus 2017 jam 21:15


13 August 2017

#MerantauKeQatar: INDONESIA, 1 DARI 80 NEGARA BEBAS VISA KE QATAR


Lebih dari dua bulan, Qatar mengalami blokade oleh negara-negara tetangganya. Tepatnya sejak 5 Juni 2017. Saya sebagai warga pendatang merasa tidak ada perubahan yang berarti di dalam negara Qatar.

Suasana kehidupan sehari-hari masih berjalan seperti biasa. Di beberapa tempat perbelanjaan sempat mengalami "Rush Buying" di masa awal blokade. Namun tidak lama setelah itu, semua kembali seperti biasa.


Photo by visitqatar.qa
Ditengah blokade, tanggal 9 Agutus 2017 pihak Pemerintah Qatar mengumumkan tentang kebijakan bebas visa. Kementerian Dalam Negeri (MOI) Qatar, Otoritas Pariwisata Qatar (QTA) dan Qatar Airways mengumumkan bahwa Pemerintah Qatar memberikan fasilitas bebas visa  (Visa on Arrival) kepada 80 negara, yang diberlakukan sejak hari itu.

Dari ke 80 negara itu, dibagi menjadi 2 kelompok. Kelompok pertama terdiri dari 33 negara, negara-negara tersebut tidak memerlukan pengaturan visa sebelumnya dan dapat memperoleh pembebasan visa saat tiba di Qatar. Pengabaian akan berlaku selama 180 hari sejak tanggal penerbitan dan memberi hak kepada pemiliknya untuk menghabiskan waktu hingga 90 hari di Qatar, dalam satu perjalanan atau beberapa perjalanan. Negara-negara tersebut adalah: 

1. Austria
2. Bahamas
3. Belgium
4. Bulgaria
5. Croatia
6. Cyprus
7. Czech Republic
8. Denmark
9. Estonia
10. Finland
11. France
12. Germany
13. Greece
14. Hungary
15. Iceland
16. Italy
17. Latvia
18. Liechtenstein
19. Lithuania
20. Luxembourg
21. Malta
22. Netherlands
23. Norway
24. Poland
25. Portugal
26. Romania
27. Seychelles
28. Slovakia
29. Slovenia
30. Spain
31. Sweden
32. Switzerland
33. Turkey

Pada kelompok kedua terdiri dari 47 negara, dimana negara-negara tersebut tidak memerlukan pengaturan visa sebelumnya dan dapat memperoleh pembebasan visa saat tiba di Qatar. Pengabaian akan berlaku selama 30 hari sejak tanggal penerbitan dan memberi hak kepada pemegangnya untuk menghabiskan waktu sampai 30 hari di Qatar, dalam satu perjalanan atau beberapa perjalanan. Pengabaian ini dapat diperpanjang selama 30 hari berikutnya. Negara-negara tersebut adalah:

1. Andorra 
2. Argentina 
3. Australia 
4. Azerbaijan 
5. Belarus 
6. Bolivia 
7. Brazil 
8. Brunei 
9. Canada 
10. Chile 
11. China 
12. Colombia 
13. Costa Rica 
14. Cuba 
15. Ecuador 
16. Georgia
17. Guyana
18. Hong Kong 
19. India
20. Indonesia
21. Ireland 
22. Japan 
23. Kazakhstan 
24. Lebanon 
25. Macedonia 
26. Malaysia 
27. Maldives 
28. Mexico 
29. Moldova 
30. Monaco 
31. New Zealand 
32. Panama
33. Paraguay
34. Peru
35. Russia 
36. San Marino 
37. Singapore 
38. South Africa 
39. South Korea 
40. Suriname 
41. Thailand 
42. Ukraine 
43. United Kingdom 
44. United States 
45. Uruguay 
46. Vatican City 
47. Venezuela

Informasi lebih lanjut bisa dibuka di situs 
visitqatar.qaqatarairways.com dan qatarvisaservice.com.

Ditulis di Qatar, 13 Agustus 2017



08 August 2017

#MerantauKeQatar: KWIQ, Koperasinya TKI di Qatar

TKI di Qatar menjadi salah satu penyumbang devisa negara Indonesia yang cukup besar. Hal ini senada dengan situs Deutsche Welle tertanggal 5 Mei 2016 yang mencatat "Sebanyak lebih dari 6 juta tenaga kerja Indonesia saat ini bekerja di 146 negara di seluruh dunia. Tujuh di antaranya adalah negara yang paling banyak mempekerjakan buruh asal Indonesia."

Qatar menempati urutan ke-7 setelah Malaysia, Taiwan, Arab Saudi, Hongkong, Singapura, dan Uni Emirat Arab sebagai negara-negara yang paling banyak mempekerjakan tenaga kerja asal Indonesia. Deutsche Welle menambahkan bahwa Hampir 100 juta Dollar dibawa pulang oleh TKI di Qatar pada tahun 2015 silam.

Tenaga Kerja Indonesia di Qatar memang kalah jauh jumlahnya dibanding dengan tenaga kerja asal India, Nepal, Bangladesh dan Filipina. Seperti dikutip laman Kemenlu RI bulan Mei 2016 lalu bahwa jumlah TKI di Qatar sekitar 40 ribu, 10 ribu diantaranya adalah tenaga kerja terampil dan sisanya bekerja di sektor informal. Wikipedia mencatat, jumlah penduduk Qatar hanya 2,6 juta jiwa, 88% diantaranya adalah para pekerja asal India. Penduduk India di Qatar berjumlah sekitar 650.000, disusul Nepal 350.000, Bangladesh 280.000 dan Filipina 200.000. 

Walaupun jumlahnya kalah jauh dengan para pekerja dari India, Nepal, Bangladesh dan Filipina, sebuah organisasi kemasyarakatan yang bergerak di bidang bisnis yaitu Indonesian Business Association in Qatar (IBAQ) memandang sisi positif besaran jumlah TKI di Qatar. Situs KWIQatar.com memberitakan, berawal dari gagasan Team 9 yang sebagian besar adalah pengurus dan anggota IBAQ, maka pada tanggal 6 Mei 2016 diadakan Rapat Pembentukan Koperasi Warga Indonesia di Qatar (KWIQ). Rapat ini berlangsung di KBRI Doha yang dihadiri Yang Mulia Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh (LBPP) Republik Indonesia untuk Doha, Bapak Muhammad Basri Sidehabi. 
KWIQ Supermarket, Messaeed - Qatar

Kian hari anggota KWIQ terus bertambah. Di bulan Februari 2017 jumlahnya sudah 70-an orang. Dan di bulan itulah Akta Pendirian KWIQ mendapat pengesahan dari Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Republik Indonesia. Akta KWIQ ditandatangani oleh Deputi Bidang Kelembagaan KemenkopUKM Bapak Meliadi Sembiring.

Sebagai wujud pengembangan usaha koperasi, pada tanggal 17 Juni 2017, telah diresmikan KWIQ Supermarket yang dihadiri langsung oleh Bapak Basri, Bapak Meliadi dan Perwakilan dari Pemerintah Qatar (AntaraJatim). Supermarket yang berlokasi di Messaeed ini, menambah jumlah supermarket-supermarket Indonesia di Qatar yang sudah berdiri sebelumnya, seperti Qatindo - Doha, Toko Jakarta - Doha, Madani Mart - Doha dan Source of Fortune - Alkhor.

Seperti tertuang dalam Visi KWIQ, Koperasi ini bercita-cita menjadi Koperasi yang bertaraf Internasional, berdikari sebagai gerakan ekonomi masyarakat Indonesia di Qatar, berkontribusi dalam pembangunan nasional dan meningkatkan hubungan ekonomi internasional. 


Dalam rapat perdana tersebut, hampir semua peserta yang hadir langsung bergabung menjadi anggota KWIQ. Pengurus KWIQ terpilih langsung dilantik oleh Ketua PERMIQA (Persatuan Masyarakat Indonesia di Qatar), Bapak Edwin Kurniawan.

Untuk menjadi anggota KWIQ, calon anggota cukup membayar Simpanan Pokok 300 Qatar Riyals (QAR) dan Simpanan Wajib 50 QAR per bulan. Simpanan pokok bisa dibayarkan beberapa bulan sekaligus.

Jika anda berminat mendaftar sebagai anggota KWIQ, silahkan unduh formulirnya Klik Disini!. Selanjutnya ditandatangani diatas meterai 6000 Rupiah dan dikirim via email ke admin@kwiqatar.com. Info lebih lengkap seputar KWIQ bisa dibaca via website kwiqatar.com.

Semoga KWIQ bisa menjadi Koperasi percontohan bagi Diaspora Indonesia yang tersebar di berbagai belahan bumi.

Ditulis di Qatar, 08-08-2017