27 June 2007

ENSCO-1 dalam ketidakpastian


Sampai dengan hari ini 27 Juni 2007 jam 19.00 WIT belum ada kepastian juga tentang nasib kita yang ada di ensco-1 ini. Malahan Companyman pagi sudah pergi meninggalkan kita disini dikawal oleh Pak Erman Sihombing selaku materialman. Richard Smart selaku OIM yang tadinya resign dan mau meninggalkan rig/ pulang sementara ini lagi di helideck. Mereka OIM, Ficky dan Byron lagi berbincang dan nge-bir untuk meredam stress yang mendera.

Mengapa semua ini terjadi??/Aku gak tahu siapa yang punya tanggung jawab??!! Namun kiranya Pearl Oil lah yang punya tanggung jawab paling besar mengenai permasalahn komuniti ini. Mereka seharusnya sudah memikirkan hal ini jauh-jauh hari sebelum rig ini masuk. Dan mereka harusnya sudah mengantisipasinya dari awal proyek ini berjalan.
Ya Aku dan semua rig crew hanya berharap semoga permasalahan ini segera berakhir damai. Semua bisa berpikir jernih dan tak ada yang tersakiti atau terlukai baik fisik maupun hati.
Ya Alloh semoga semuanya berjalan lancar dan aman.
Ya Alloh hanya kepada-Mu kami memohon pertolongan semoga Kau bukakan pintu hati semuanya agar permasalahn ini segera berakhir.
Amien ya Robbal 'Alamien.

Cilipgo-1
Salawati Strait

26 June 2007

ENSCO-1 shut down di Papua Barat


Memang satu kondisi yang tidak didinginkan. Permasalahan ini tidak seharusnya terjadi di lokasi rig. Kita seharusnya berkonsentrasi menangani bagaimana agar pengeboran berjalan lancar dan mendapatkan apa yang telah diprediksi yaitu gas. namun


ceritanya berbeda. Permasalahn timbul tatkala Ikatan Pekerja Pribumi Papua / PLIA melakukan pemasangan Palang adat di lokasi rig ensco-1 pada tgl 23 Juni 2007. Dipimpin langsung oleh Bp. Jan Waromi selaku ketua PLIA, telah dipasang 4 palang adat di belakang rig floor, disamping kanan rig, di depan Vdoor dan di landing boat atau pintu gerbang rig bagian depan. Mereka meminta juga untuk menyetop kegiatan drilling sore itu. Namun 25 Juni 2007, Pemda Raja Ampat sebagai yang punya wilayah merasa tidak dihargai alias wibawa pemerintah dilecehkan. Tidak seharusnya mereka bertindak seperti ini. Hal ini seharusnya bisa diselesaikan bersama di Pemda Raja Ampat.

Mereka rombongan Pemda yang diwakili oleh Bp. Steven selaku pemegang mandat dari wakil Bupati Raja Ampat bersama Camat Samate, Babinsa, Kades Sakabu, Tokoh adat Sorong, Tokoh adat salawati dan Bp Francis selaku wakil PLIA disertai juga Bp Badarudin selaku HUMAS Pearl OIl. Siang itu tepat jam 13.00 mereka melakukan pencabutan palang adat yang sebelumnya telah dikomuniakasikan dengan Bp Jan Waromi melalui telpon. Seteleh selesai pencabutan palang, sekitar jam 14.30 operasi pengeboran berlanjut.

Lagi-lagi bermasalah. 26 Juni 2007 saat crew change, terjadi pemalangan lagi di jetty sorong. Crew rig yang baru datang tidak diperbolehkan naik rig. mendengar berita itu, OIM Richard Smart memutuskan menyetop lembali kegiatan pengeboran di ensco-1 sambil menunggu kondisi aman dan semua orang senang dengan adanya pengeboran ini.

Kita tunggu apa yang akan terjadi selanjutnya....

Semoga aman aman saja dan pulang bertemu keluarga dengan wajah gembira serta ceria.

26 Juni 2007 jam 23.52

Cilipgo 1