14 January 2018

JANGAN TERLENA DENGAN KATA NANTI

Banyak hal yang tak bisa terlaksana karena satu kata "NANTI DULU LAH". Mau ngerjain ini itu, nanti dulu lah. Punya niat ini itu, nanti dulu lah. Buat rencana ini itu, nanti dulu lah.

Waktu terus menggerus. Tau-tau umur semakin menua. Dan akhirnya, kerjaan, niat, dan rencana itupun tak satupun yang bisa terlaksana.

Yuk lawan "Nanti dulu lah" dengan "Kerjakan Sekarang" atau "Tidak sama sekali!"

12 January 2018

CATATAN NAJWA: INDONESIA RUMAH KITA


Oleh Najwa Shihab

Suhu politik boleh boleh saja kian memanas
Yang penting kontestasi elit tidak melampaui batas

Karen pilkada atau pilpres bukanlah pertempuran
Semata mekanisme sirkulasi kepemimpinan

Cukuplah sudah pengalaman pahit yang lalu
Pilkada jangan jadi ajang politik belah bambu

Tak perlu sesama warga berseteru habis-habisan
Wong para elit itu biasa bertukar kepentingan

Lebih baik bersatu padu mengawasi para pemimpin
Janji politik harus dikawal sampai sejauh mungkin

Hajat hidup seluruh rakyat hanya bisa dipenuhi
Jika kita dan pemimpin kompak bekerja tanpa henti

Indonesia tak kemana-mana jika semua hobi berseteru
Alih-alih maju yang ada malah hanya tumpukan abu

Tumpah darah akan berbuah oleh keringat seluruh warga
Tanah air hanya tumbuh oleh dedikasi kita semua

*Dibacakan oleh Najwa Shihab dalam program #MataNajwa #Trans7 Rabu, 10 Januari 2018. Ditayangkan di Channel Youtube #NajwaShihab pada 11 Januari 2018.


09 January 2018

MENUA ITU PASTI, MENJADI TUA ITU TAK PASTI

Waktu. 24 jam sehari. 7 hari seminggu. 365 hari setahun. Setiap anak manusia mempunyai jatah waktu yang sama. Pembedanya adalah seberapa banyak waktu yang telah dipergunakan untuk kemaslahatan.

Menua itu pasti, menjadi tua itu belum pasti.

Menua, karena semakin banyak waktu yang kita lewati artinya umur kita semakin bertambah. Tapi..menjadi berusia tua, itu bukan sebuah kepastian. Karena banyak diantara kita meninggal di usia muda.

#muhasabahdiri #waktu #menuaitupasti

07 January 2018

ALAMAT LEMBAGA KEMANUSIAAN DI INDONESIA

Musibah bisa datang kapan saja, dimana saja dan siapa saja. Jika hanya dibantu oleh segelintir orang mungkin tak akan banyak membantu. Akan menjadi berbeda ketika bantuan itu diberikan oleh lembaga kemanusiaan yang memiliki program, team dan finansial kuat dan solid.

Bukan berarti lembaga-lembaga ini tidak peka terhadap aneka permasalahan kemanusiaan yang terjadi di sekelilingnya, bisa jadi permasalahan yang kita ketahui belum mereka ketahui.

Berikut ini alamat lembaga kemanusiaan di Indonesia yang bisa kita mintai bantuan ketika musibah menimpa atau ada seseorang yang sangat membutuhkan bantuan:


1. BAZNAS (BADAN AMIL ZAKAT NASIONAL)
Kantor Pusat
Menara Taspen, Lantai 5, Jalan Jenderal Sudirman Kavling. 2 – Jakarta 10220
Telp. 021 – 3904555
Fax. 021 – 3913777
Email : baznas@baznas.or.id
Email Konfirmasi: layananmuzaki@baznas.or.id
Website: www.pusat.baznas.go.id


2. DOMPET DHUAFA
Philanthropy Building 
Jl. Warung Jati Barat No.14
Jakarta Selatan 12540, Indonesia
Ph : +62 21 7821292
Fax : +62 21 7821333
Kantor Layanan Ziswaf
Perkantoran Ciputat Indah Permai Blok C 28-29
Jl. Ir. H. Juanda No. 50 Ciputat - 15419
Tangerang Selatan, Banten, Indonesia
Phone : +62 21 7416040 (Hunting)
Fax : +62 21 7416070
Call Center : +62 21 7416050
Email : layandonatur@dompetdhuafa.org


3. ACT (AKSI CEPAT TANGGAP)
Kantor Pusat
Menara 165, lantai 11,
Jl. TB. Simatupang Kav. 1, Cilandak Timur
Jakarta Selatan, 12560, Indonesia
Ph. +62 21 2940 6565,
Fax. +62 21 2940 6564,
Email. info@act.id

Kantor Pendukung
Perkantoran Ciputat Indah Permai Blok B 8-9
Jl. Ir. H. Juanda no. 50, Ciputat, 15419, Indonesia
Ph. +62 21 741 4482,
Fax. +62 21 742 0664

Disamping 2 kontak diatas, ACT bisa dikontak di beberapa perwakilannya di berbagai daerah. Info lebih lengkap bisa cek di www.act.id

4. RUMAH ZAKAT
Kantor Pusat
Jl.Turangga No.33 Bandung
Call Center: 0804 100 1000
WA/SMS Center: 0815 7300 1555
Telp: 022-731 7400
Fax: 022-733 2451
Email:welcome@rumahzakat.org
BBM Center: 5D4F850C

5. PKPU
Jl. Raya Condet No. 27-G Batu Ampar
Jakarta Timur 13520
Phone: (021) 87780015
Fax: (021) 87780013 
Website: www.pkpu.org



Demikian yang bisa saya update, jika ada tambahan saya update kemudian. Semoga bermanfaat. 

Qatar, 7 Januari 2018



ERA FINTECH, BERKARYA TANPA BATAS

Photo by finance-monthly.com
Dari tahun ke tahun, jumlah pengguna smartphones terus meningkat. Jumlahnya begitu mencengangkan. "Over a third of the world’s population is projected to own a smartphone by 2017, up from 21.6 percent in 2014 (statista).

Wow!!! sepertiga penduduk bumi memiliki smartphones di akhir 2017. Bahkan diperkirakan jumlah pengguna smartphones akan melebihi 5 Milyar di akhir tahun 2019 (statista).

Jumlah pengguna smartphones yang terus meningkat menjadi sebuah peluang besar di dunia usaha. Financial Technology (Fintech) salah satu yang sedang booming saat ini. Bermacam perusahaan startup berbasis fintech bermunculan. Tak hanya di luar negeri, di Indonesia pun banyak sekali kita temukan. Sedikitnya 103 perusahaan startup bidang fintech telah lahir, tumbuh dan berkembang di Indonesia (fintech.id).

Financial technology adalah teknologi dan inovasi baru yang bertujuan untuk bersaing dengan metode keuangan tradisional dalam penyampaian layanan keuangan (wikipedia).

Jumlah populasi penduduk bumi per hari ini, Senin, 7 Januari 2018 jam 08:34:45 Waktu Qatar sudah lebih dari 7,5 Milyar manusia, tepatnya 7.593.260.547. Sementara jumlah penduduk Indonesia tercatat di angka 265.447.917 (worldometers). Maka jangan heran jika Indonesia menjadi market yang sangat bagus bagi pertumbuhan fintech saat ini.

Tak dipungkiri bahwa seiring pertumbuhan jumlah penduduk dan perkambangan teknologi yang begitu cepat tentu perlu diiiringi dengan bermacam kemudahan. Kesibukan manusia zaman now yang seolah waktunya habis di jalan raya, menjadikan startup fintech bermunculan. Mereka menawarkan bermacam kemudahan untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari. 

Dari urusan bayar pulsa handphone, pulsa listrik, tagihan telpon, tagihan PDAM, tagihan BPJS, dan bermacam tagihan-tagihan lainnya.

Tak hanya itu, keterbatasan waktu menjadikan orang-orang malas berbelanja langsung di toko, supermarket atau mall. Anak zaman now lebih menyukai belanja online. Disamping praktis dan tak menyita waktu, belanja online memberikan keleluasaan pembeli untuk memilih produk-produk yang disenangi dan sesuai isi kantong.

Pengiriman barang sudah tak menjadi kendala, karena saat ini jasa pengiriman sudah tersebar di seluruh nusantara. Dari yang biasa, hingga yang luar biasa. Dari yang 3-4 hari sampai yang one night services. Pokoknya pembeli sangat dimanjakan.

Setelah urusan tagihan, cicilan dan belanja harian, anak zaman now juga memanfaatkan gadget untuk berinvestasi. Aneka fintech di bidang investasi lahir. Kemunculannya kemudian memberikan kemudahan bagi anak-anak zaman now untuk berinvestasi.

Fintech-fintech tersebut diantaranya, Bukalapak, iGrow, Bareksa, dan Tanifund. Dalam artikel ini saya akan mencoba mengulas sedikit tentang Tanifund.

Seperti dikutip dari website resminya tanifund.com, "TaniFund merupakan anak perusahaan dari TaniHub (Marketplace Produk Pertanian). TaniHub menghubungkan para petani dari berbagai daerah di Indonesia dengan para pelaku bisnis. Namun, petani di Indonesia banyak yang mengalami masalah utama berupa pembiayaan."

"Melihat masalah tersebut, TaniHub meluncurkan TaniFund dengan tujuan untuk memberikan pembiayaan bagi para petani di Indonesia. Dengan bantuan pembiayaan dari para funder, petani di Indonesia dapat mengembangkan pertaniannya. Selain itu, masyarakat Indonesia dapat ikut serta membantu meningkatkan perekonomian dipedesaan."

Bagi rekan-rekan yang tertarik bertani, berternak atau berinvestasi bersama TaniFund, bisa dibuka link berikut https://tanifund.com/explore. Jika masih bingung, bisa kirim ke inbox ya. Syukran.

Semoga bermanfaat.

Qatar, 07 Januari 2018
Sugeng Bralink


06 January 2018

#Foodography: Nasi Bukhori Plus Daging Kambing

Lagi ga ada ide untuk bikin tulisan. Jadinya saya upload saja foto maksi yang saya pesen pas jalan-jalan ke City Center Doha minggu lalu.

Menunya nasi bukhori plus laham (daging kambing) dari Restoran Diwaniyat. Panganan khas arab. Satu porsi plus sebotol air mineral seharga 30 Qatar Riyals (100 ribuan rupiah).

Selamat menyimak walau tak bisa menikmati rasanya yang maknyuzz..

05 January 2018

TAK TERASA SUDAH HARI KAMIS

Pic. sweetytextmessage.com
Seperti baru kemarin hari senin, tiba-tiba sudah hari kamis lagi. Weekend lagi. Khususnya bagi saya dan warga negara yang tinggal di negeri Qatar. Karena memang tiap hari Jum'at dan Sabtu adalah hari libur mingguan. Namun bagi saya besok pagi Jum'at menjadi hari kerja. Begitupun Sabtunya, saya akan masuk kerja pagi pula. In shaa Allah. Itupun kalau Allah masih mengijinkan dan memberi umur panjang.

Menulis tentang waktu seolah tak ada habisnya. Ada saja. Setiap langkah anak manusia di muka bumi ini memang penuh dengan kisah. Beragam dan beraneka rupa. Yang baik atau yang buruk. Yang mencengangkan atau yang mengecewakan. Yang menyenangkan atau yang menyedihkan.

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan”. (QS. Ali ‘Imron : 185). 

Dunia itu fatamorgana. Dunia itu kesenangan yang memperdayakan umat manusia. Kesenangan sementara yang terkadang membuat manusia lupa diri. Keinginan demi keinginan datang silih berganti, tiada henti. Pingin ini, pingin itu. Sudah punya yang ini, pingin yang itu. Bertambah pendapatan, bertambah pula keinginan. 

Akhirat itu kekal abadi. Everafter. Everlasting. 

Akan datang masa ketika mulut dikunci. Tangan dan kaki menjadi saksi. Terhadap apa yang sudah dilakukan selama hidup di dunia. Yang hanya sementara.

Masihkah patut kita menyombongkan diri dengan apa yang kita miliki saat ini? 
Masihkah patut kita berbangga-bangga diri dengan segala pencapaian yang telah diraih?
Masihkah patut kita memikirkan diri sendiri sementara banyak diluar sana yang tengah kelaparan dan kesusahan?

Semua itu hanya titipan. Semua akan diminta kembali oleh yang Maha Mempunyai. Allah Azza Wajala. 

Qatar, 4 Januari 2018


01 January 2018

CATATAN AWAL TAHUN 2018

Bundaran HI | Foto by liputan6.com
Tepat 7 jam yang lalu, Qatar telah memasuki Tahun Baru 2018. Tak ada gegap gempita kembang api dan perayaan di negeri ini. Tak ada istighotsah maupun tasbih bersama. Perayaan tahun baru bisa kita temui di hotel-hotel. Mereka menawarkan perayaan tahun di baru yang sifatnya indoor. Aneka menu dengan harga-harga special ditawarkan. Kondisi ini berbeda dengan gegap gempita kota-kota besar di Indonesia saat menyambut datangnya Tahun baru 2018 tadi malam.

Bukan maksud saya membandingkan negeri yang sedang saya tinggali sekarang ini dengan tanah air tercinta Indonesia. Saya hanya sekadar mengilustrasikan dua kondisi yang berbeda di waktu yang sama. Sama-sama di akhir tahun 2017 dan sama-sama menyambut awal tahun 2018.

Di Jakarta, Medan, Yogyakarta dan kota-kota besar lainnya di Indonesia, semalam diramaikan dengan aneka pesta rakyat menyambut datangnya awal tahun. Car Free Night diterapkan di pusat-pusat kota. Hal ini untuk memberi ruang luas kepada publik. Jakarta sebagai ibukota Negeri, tumpah ruah di bundaran HI.

Disisi lain, ada dua perhelatan muhasabah bangsa yang digelar di Jakarta dan Surabaya. Indonesia bertasbih digelar di Masjid Raya Jakarta Islamic Center. Istigotsah digelar di Surabaya.

Sebuah pemandangan dan suasana yang berbeda dibandingkan dengan gegap gempita di pusat-pusat kota. Di tempat ini tasbih, tahmid, tahlil, dan takbir bergema. Menyejukkan malam yang semakin larut.

Lantunan ayat-ayat Al Quran, merdu diperdengarkan oleh Habib Anas Jaber. Tausiyah-tausiyah nan penuh hikmah disampaikan oleh Habib Nabiel Al Musawa, Habib Bagyr Bin Yahya, Habib Abdulrahman Al Habsyi, Habiburrahman El Shirazy, Syekh Ali Jaber, Syekh Muhammad Jaber, Kyai Syarif Rahmat dan Ustadz Abdul Somad. Menyampaikan pesan tentang pentingnya menghargai dan memanfaatkan waktu dengan baik. Karena setiap jiwa pastilah mati. Maka manfaatkanlah waktu sebaik-baiknya sebelum malaikat maut datang menjemput.

Indonesia Bertasbih TVOne | Foto by viva.co.id

Waktu yang terus berputar. Setahun baru saja berlalu. Saatnya bermuhasabah diri. Telah banyak yang direncanakan, telah banyak yang diperbuat dan masih banyak yang harus terus dikerjakan selama nyawa masih di kandung badan. Sebagai manusia kita harus terus berkarya. Mengisi waktu dengan beragam amal sholeh untuk kemaslahatan diri, keluarga, negara dan bangsa.

Setiap kita mempunyai tanggung jawab untuk berkarya demi bangsanya. Entah itu yang tinggal di tanah air, maupun para Pekerja Migran Indonesia yang tinggal di seantero jagad raya.

Bagi para Diaspora Indonesia yang saat ini sedang merantau di Luar Negeri, teruslah bersemangat untuk bekerja. Menafkahi keluarga dan turut menyumbang devisa bagi bangsa.

Kita harus senantiasa yakin bahwa akan ada hari esok yang lebih baik jika setiap kita terus berusaha dan berbuat yang terbaik. Sekecil apapun kiprah kita, saya yakin akan memberikan kontribusi bagi Indonesia yang lebih baik di masa depan.

Tahun 2018 adalah tahun politik. Begitu para pengamat menyebutnya. Tahun dimana akan digelar Pemilihan Kepala Daerah serentak. 171 daerah akan menggelar pesta demokrasi. 17 Provinsi, 39 Kota dan 115 Kabupaten, demikian berita yang saya kutip di detikcom.

Sebuah perhelatan akbar di seantero Nusantara. Belum lagi dengan datangnya musim pemilihan umum anggota legislatif dan pemilihan Presiden di Tahun 2019. Tentu nuansanya akan semakin hangat, dan semoga tidak sampai memanas.

Era sosial media, era yang mudah bagi setiap kita untuk memperoleh bermacam berita dan peristiwa. Setiap saat, dimanapun selagi koneksi internet itu ada. Namun yang perlu diingat bahwa sebagai warga dunia maya (netizen) kita harus bijak. Jangan asal share. Jangan asal posting. Jangan asal comment. Pause before you post!

Tahan sejenak sebelum share.
Tahan sejenak sebelum update status.
Tahan sejenak sebelum like atau dislike.
Tahan sejenak sebelum comment.
Tahan sejenak sebelum reply.

Sudahkan diklarifikasi kebenarannya?
Yakinkah yang akan kita share dan posting mempunyai maslahat bagi sesama?
Itulah dua pertanyaan yang harus kita jawab sebelum share dan posting.

Jangan sampai sharing dan postingan kita menimbulkan masalah di kemudian.
Jangan sampai sharing dan postingan kita menimbulkan ujaran kebencian.
Jangan sampai sharing dan postingan kita memicu perpecahan.
Jangan sampai sharing dan postingan kita menjadi penyebab putusnya persaudaraan.
Jangan sampai sharing dan postingan kita malah menjebloskan diri kita ke dalam penjara.

#BijakBersosialMedia #NewYear #NewSpirit #KerjaKerjaKerja

Qatar, 01 Januari 2018