22 July 2016

MY CAPTURES FROM PURBALINGGA

Jepretan semasa liburan di kampung. Masa ramadan dan lebaran 1437H. Ramai dimana-mana.

MY CAPTURES FROM GAMBIR TRAIN STATION

Hasil jepretan saat pulang kampung dari perantauan bulan ramadhan 1437H lalu. Alhamdulillah dapat jatah cuti tiga minggu lebih. Menikmati puasa dan lebaran di kampung bersama keluarga dan sanak saudara.

MY CAPTURES FROM PURWOKERTO TRAIN STATION

Hasil jepretan lenovoku dari Stasiun Purwokerto saat arus balik lebaran 1437H. H+8 saat saya balik merantau ke Qatar diantar oleh istri dan anak-anak beserta mertua tercinta. Alhamdulillah ramai lancar.

MY CAPTURES FROM THE SKY

Koleksi foto-foto kamera lenovo P70 dalam penerbangan Qatar Airways dari Jakarta menuju Doha pada tanggal 15 Juli 2015.

09 May 2016

Muhasabah Diri

Muhasabah bersama Kyai Anwar Zahid dalam sebuah pengajian di Rutan Kelas II Gresik

Yaa Allohu Yaa Alloh....
Yaa Allohu Yaa Alloh...
Yaa Allohu Yaa Alloh..

Alloh sangat dekat dengan kita
Dialah Alloh yang menghadirkan kita di dunia ini
Yang Maha Agung dengan segala Karunianya

Walaupun Alloh Tau kita sering mengkhianatinya
Tapi Alloh tidak pernah berhenti melimpahkan nikmatnya

Walaupun Alloh Maha Tau kita sering mengingkarinya
Tapi pertemuan ini bukanlah Alloh juga yang melakukan

Saudara-saudaraku...

Marilah sejenak kita tafakur
Tentang perjalanan hidup yang telah kita jalani selama ini
Hari berganti hari
Bulan demi bulan
Tahun demi tahun

Berarti kian dekat saat kepulangan kita
Mau tidak mau hidup kita akan berakhir

Dunia hanyalah mampir sebentar saja
Sudah banyak orang-orang yang sebelum kita
Kini sudah menjadi tulang belulang

Dunia hanya menjadi tempat persinggahan sementara
Dunia adalah ladang kita beramal
Dunia adalah tempat mencari bekal pulang

Saudaraku...

Banyak diantara kita yang tidak mengenal arti hidup
Tiap hari memburu dunia
Padahal semua tidak ada yang akan dibawa kecuali amal-amal kita

Mungkin ada diantara kita yang masih lama
Tapi mungkin ada diantara kita yang pertemuan ini merupakan pertemuan yang terakhir
Mungkin nanti malam malaikat maut sudah datang menjemput
Dan kita harus siap

Saudaraku...
Bekal apakah yang sudah kita siapkan untuk pulang
Mata kita berlumur dosa
Telinga kita bergelimang dosa

Kata-kata kita banyak melukai hati
Jarang menyebut nama Alloh dengan ikhlas
Pikiran kita penuh kotoran
Tubuh kita kadang kita penuhi dengan perbuatan haram

Yang kita makan banyak yang haram
Hati kita penuh kesombongan
Amal kita banyak yang riya' ingin dipuji orang

Kepada orangtua kita sering menyakiti dan durhaka
Kepada orang-orang yang lemah kita sering berbuat dzolim
Lalu mana yang akan kita jadikan bekal kepulangan kita?

Sholat, kita amat jarang bisa khusyu'
Sedekah, hanya sisa uang, itupun sangat kecil nilainya.
Menolong orang kita tidak pernah
Sungguh, andaikan amal kita ditimbang yang baik dan yang buruk
Tentu kita sadar bahwa betapa sedikitnya amal baik kita

Saudaraku...
Andaikan kain kafan besok membungkus tubuh kita
Sudah habis kesempatan kita untuk beramal
Kening kita tidak akan lagi bisa bersujud

Andai tubuh kita sudah terbujur kaku
Tidak ada lagi sholat
Tidak ada lagi nikmatnya tahajjud

Andai mata kita sudah terpejam selama-lamanya
Kita tidak akan pernah bisa membaca alquran
Tidak bisa menatap dengan penuh kasih sayang

Andai lidah kita sudah kaku membeku
Lisan tidak bisa lagi menyebut nama Alloh
Tidak ada lagi keindahan berdzikir memuji Alloh

Kaki kita tidak bisa melangkah ke tempat kebaikan
Tangan kita sudah kaku tidak akan bisa menolong orang

Andai kita sudah menjadi mayat
Tidak ada lagi yang bisa kita lakukan
Mengapa kita menyia-nyiakan kesempatan hidup dengan maksiat, maksiat dan maksiat

Di akhirat nanti, kita akan dimintai pertanggungjawaban tentang semua yang kita lakukan di hadapan Alloh SWT
Kita akan dimintai pertanggungjawaban

Setiap orang yang kita dzolimi akan menuntut kepada Alloh
Mungkin pahala kita yang cuma sedikit
Harus kita gunakan untuk membayar kepada orang-orang yang kita dzolimi

Berapa banyak fitnah yang tersebar dari mulut kita
Berapa banyak orang-orang yang terluka perasaannya karena perilaku kita...

Sholawat...

Ya Alloh, wahai yang Maha Menatap
Wahai yang Maha Agung
Inilah kami hamba-hambaMu yang berlumur dosa Yaa Alloh

Yang tak tau diri
Yang mengkhianati nikmat-nikmat dariMu
Ya Alloh...
Bukankah pertemuan ini Engkau yang menakdirkan
Jadikan pertemuan ini pertemuan yang Engkau ridhoi yaa Alloh

Andaikan hati kami kotor karena banyak dosa, ampuni sebanyak apa dosa kami

Gresik, 21 September 2015

05 May 2016

BELAJAR ITU BERKELANJUTAN

Mandat Qatar Council for Healthcare Practitioners (QCHP) per tanggal 7 Maret 2016 menyebutkan bahwa setiap tenaga kesehatan yang bekerja di Qatar wajib memenuhi 40 jam kegiatan belajar profesional berkelanjutan tiap tahun. Hal ini untuk memenuhi total 80 jam selama dua tahun, saat dimana professional license diperbarui.

Ada beberapa institusi kesehatan yang sudah terakreditasi oleh QCHP untuk menyelenggarakan Continuing Professional Development (CPD). Salah satu diantaranya adalah University of Calgary in Qatar (UCQ), yang bekerjasama dengan College of The North Atlantic - Qatar (CNA-Q).

Sebuah kesempatan yang luar biasa ketika kami perawat Indonesia turut serta bergabung dan belajar bersama dengan para praktisi pendidikan tinggi keperawatan, yang berlangsung di Grand Hyatt Hotel kemarin pagi. Betapa tidak, acara tersebut dihadiri oleh Dr. Jacqluine McDonald, Associate Professor University of Southern Queensland (USQ), Australia yang membicarakan tentang Engaging with Colleagues in Your Professional Teaching & Learning Journey.

Belajar berkelanjutan memang tidak hanya bagi healthcare professionals, belajar itu bersifat terus menerus bagi siapa saja. Sepanjang nyawa masih di kandung badan, disitulah kita masih punya kewajiban untuk belajar.

Topik yang dibahas oleh Dr. Jacquelin adalah tentang Community of Practice (CoP). Sebuah topik yang mengajak kita akan pentingnya belajar bersama dalam sebuah komunitas. Bisa karena kesamaan profesi atau hobby/ketertarikan.

Dalam konteks CoP, masing-masing mempunyai peran. Dengan berbagai macam latar belakang pendidikan dan pengalaman, akan menjadi nilai plus untuk saling berbagi dalam sebuah komunitas.

Walaupun hanya ikut dalam plenary session, namun banyak ilmu yang kami dapat. Learning is a continuation process!

Qatar, 5 Mei 2016
@sugengbralink

The Door to The Future


Ada yang menarik ketika menghadiri wisuda akbar Qatar Foundation 3 Mei lalu. Ada sebuah ornamen pintu terpampang tepat di depan panggung. Pintu yang nampak terang dengan hiasan lampu di setiap sisinya. Pintu yang mereka namai THE DOOR TO THE FUTURE.

Setiap wisudawan yang sudah menerima CINCIN WISUDA dari Sheikha Moza bint Nasser kemudian berjalan menuju pintu tersebut. Tinggi pintu dibuat rendah, sehingga hampir semua wisudawan harus berjalan menunduk ketika melewatinya.

Ada sebuah pesan yang tersirat dari pintu masa depan ini. Lulus dari perguruan tinggi bukanlah akhir perjuangan. Lulus dari kampus universitas adalah langkah awal memasuki babak baru kehidupan. Akan semakin banyak tantangan dan hambatan. Dari kehidupan sebatas kampus, menuju kehidupan yang sesungguhnya. Kehidupan di masyarakat yang lebih luas.

Pintu yang ketinggiannya dibuat rendah memiliki pesan bahwa setiap kita harus senantiasa bersikap rendah hati, walaupun bermacam gelar sudah diraih. Diatas langit masih ada langit. Sepintar apapun kita senantiasa muncul generasi-generasi pintar di kemudian hari. Rendah hati dan jangan sombong!

Qatar, 5 Mei 2016
@sugengbralink

03 March 2016

Masjid Al Ikhlas GPA Purbalingga

Masjid pertama yang berada di kawasan Perumahan Griya Perwira Asri, Purbalingga. Masjid ini dibangun atas dana swadaya masyarakat GPA.Perumahan GPA sendiri terdiri dari 3 Desa yaitu Karangsentul, Bojanegara dan Gemuruh. Perumahan ini mulai dihuni sekitar tahun 2003/2004. Kala itu, untuk type 36/90 harga cash nya cuma 35 juta rupiah. Kali ini sudah berlipat harganya. 

01 March 2016

KELEBIHAN BAGASI KERETA, 2 RIBU PER KG!

Bertahun-tahun menikmati jasa kereta api, baru kali ini mengalami yang namanya membayar kelebihan bagasi. Seperti naik pesawat terbang aja ya. Antrian penumpang rapi. Cuaca nggak begitu panas. Proses pengecekan tiket dan kartu identitas pun lancar.

Sesaat melangkah, seorang petugas keamanan stasiun KA memberhentikanku. "barang bawaan ditimbang dulu Pak", ujarnya. " Kenapa pak?" tanyaku penasaran.

"Batas bagasi 20 Kg pak, jika lebih bapak harus membayar", jawabnya. " OK pak!". Seorang petugas berseragam sedang duduk di kursi dengan meja dihadapannya. Dia mempersilahkanku untuk menimbang barang bawaan. Ternyata total 32 Kg. Jadi 12 Kg mesti mbayar.

"Berapa Pak?" tanyaku. "2 ribu per Kilo pak". Ok Pak. Akhirnya kusiapkan uang 30 ribu, dapat kembalian 6 ribu.

Bagi anda yang mau naik jasa kereta api, ingat ya..bagasi maksimum 20 Kg. Sisanya mesti mbayar.

Jakarta, 1 Maret 2016
@sugengbralink

27 February 2016

BAHASA INGGRIS, SIAPA TAKUT!

BAHASA INGGRIS, SIAPA TAKUT!

Bahasa adalah jendela dunia. Bisa menguasai berbagai macam Bahasa itu sesuatu yang mungkin. Memang tidak semua orang mempunyai kemampuan linguistic yang sama. Sejarah pernah mencatat orang-orang yang bisa menguasai bermacam Bahasa, yang disebut dengan Polyglot atau Multilingual Person. Sebut saja Presiden pertama republic ini yaitu Bapak Ir. Soekarno. Beliau mampu berbicara 10 bahasa, diantaranya Jawa, Sunda, Bali, Indonesia, Belanda, Jerman, Inggris, Perancis, Arab dan Jepang.

Sejarah juga pernah mencatat nama Gayatri Lawelisa. Seorang gadis muda belia asal ambon. Di usianya yang masih 16 tahun dan duduk di kelas 2 SMA, Gayatri telah menguasai setidaknya 14 bahasa, antara lain Bahasa Ambon, Indonesia, Inggris, Italia, Spanyol, Belanda, Mandarin, Arab, Jerman, Perancis, Korea, Jepang, dan India, Rusia dan bahasa Tagalog. Namun Alloh SWT berkehendak lain, Gayatri tutup usia akhir 2014 silam.

Di era global sekarang ini, kemampuan berbahasa inggris sebagai Bahasa internasional menjadi sangat perlu. Apalagi seiring dengan dimulainya Masyarakat Ekonomi ASEAN. Era keterbukaan antar negara-negara di kawasan Asia Tenggara atau disebut dengan Pasar bebas ASEAN.

Untuk bisa menjadi seseorang yang mempunyai kemampuan layaknya Ir. Soekarno maupun Gayatri memang tak mudah. Tapi paling tidak mampu menguasai Bahasa inggris sebagai Bahasa internasional adalah sebuah keniscayaan. Yang terpenting adalah kemauan yang kuat dan terus belajar.

Saya masih teringat ketika awal masuk kerja di Qatar 8 tahun silam. Kemampuan Bahasa inggris saya begitu jeleknya. Walaupun yang sekarang juga belum bagus banget, tapi sudah lumayanlah. Keseharian saya bergaul dengan orang-orang dari berbagai negara, akhirnya ‘memaksa’ saya untuk menggunakan Bahasa inggris.

Rekan-rekan kerja saya berasal dari Filipina, India, Sudan, Qatar, Mesir, Maroko, Palestina, Canada, Syria, dan Nepal. Selain di tempat kerja, di lingkungan saya tinggal, terdapat orang-orang dari berbagai negara seperti Oman, Afrika Selatan, Ghana, Inggris, Australia, Amerika Serikat, dan puluhan negara lainnya.

Di Qatar, Bahasa inggris merupakan Bahasa sehari-hari yang banyak digunakan selain Bahasa arab. Bahasa inggris menjadi Bahasa komunikasi di tempat kerja, tempat belanja dan tempat-tempat publik lainnya. Dengan berkomunikasi menggunakan Bahasa inggris setiap hari, tak terasa kian hari kian bertambah kosa katanya.

Sewaktu masih di kampung dulu, ada tetangga saya yang berasal dari Jawa Barat. Dia membawa anaknya yang masih kecil sekitar umur 7 tahunan. Ketika itu, anak tersebut hanya bisa berbahasa sunda. Teman-teman sebayanya hanya mampu berbahasa jawa. Seiring berjalannya waktu, anak tersebut kini sudah lupa dengan bahasa sundanya. Kini, dia sangat mahir berbahasa jawa ngapak (Bahasa daerah di daerah Cilacap dan sekitarnya).

Penggunaan bahasa bisa dalam bentuk lisan maupun tulisan. Jika kita ingin mahir berbahasa, hal yang paling penting adalah menggunakannya. Teringat jaman sekolah SMP dulu, bolak balik belajar bahasa inggris. Hingga lulus sekolah, kemampuan berbahasa inggris seolah tak bertambah, khususnya kemampuan berbicaranya. Memang dari segi grammar dan tulis menulis bagus, namun untuk urusan conversation rasanya berat di lidah.

Penguasaan bahasa inggris pada diri seorang perawat yang bekerja di luar negeri sangat penting. Utamanya di negara-negara yang menjadikan bahasa inggris sebagai bahasa pengantar. Bagi teman-teman perawat yang bekerja di Jepang dan Taiwan mungkin tidak menjadi keharusan bisa berbahasa inggris. Karena memang mereka menggunakan bahasa nasional setempat.

Di negara-negara kawasan Timur Tengah, bahasa inggris sangat umum dipakai. Bahkan ketika Saya sebagai seorang perantau ingin belajar bahasa arab, orang lokal malah belajar bahasa inggris. Efeknya kemampuan bahasa arab tidak tambah-tambah (ngeles aja nih).

Selain sebagai bahasa pengantar komunikasi dengan rekan kerja, tetangga di lingkungan sosial, fungsi bahasa inggris menjadi bahasa yang dipakai untuk berkomunikasi dengan pasien. Terkadang, ketika ada pasien warga negara Indonesia (Pekerja Rumah Tangga) yang berobat ke klinik diantar majikannya dan mereka tidak berbahasa inggris, maka Saya sebagai salah satu perawat Indonesia sering diminta untuk menjadi interpreter (penterjemah). Tentu bukan sembarang penterjemah, karena ada penggunaan istilah-istilah medis.

Pernah suatu ketika dalam sebuah penerbangan dari Qatar menuju Jakarta, di dalam pesawat ada seorang TKW yang sakit. Pramugari mengumumkan berita melalui pengeras suara. Pramugari meminta kerelaan WNI yang bisa menterjemahkan. Akhirnya Saya pun berdiri. Membantu proses penterjemahan. Kondisinya memang sudah sangat sakit. Badannya nampak lemah. Dua petugas kesehatan pun naik ke atas pesawat. Lagi-lagi kedua paramedic meminta bantuan saya untuk menterjemahkan bahasa si Mbak yang sedang sakit itu.

Jadi bagi junior nurses yang masih merasa tidak bisa berbahasa inggris, jangan takut tidak bisa selamanya. Anda adalah kuncinya. Jika anda memang berkeinginan merantau ke luar negeri, siapkan diri kalian. Perdalam bahasa inggris. Praktikkan. Maka anda pun akan mahir dibuatnya. Carilah partner sebagai lawan bicara. Tak harus bertatap muka, media sosial bisa juga dijadikan sarana untuk latihan berbicara bahasa inggris. Sebagai contoh, gunakan audio call dengan dosen, teman dunia maya atau senior-senior perawat yang sedang bekerja di luar negeri. Jangan seperti katak dalam tempurung, kuasai bahasa inggris maka kau akan genggam dunia.

Tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini. Memang Alloh SWT sudah menuliskan takdir pada setiap diri manusia, namun manusia juga punya peran mengubah hidupnya ke arah takdir hidup yang lebih baik.

Berongkang-ongkang kaki tanpa berusaha bukanlah bentuk kepasrahan diri kepadaNya. Berusaha sekuat tenaga, bertukar pikiran dengan orang lain, diiringi doa pada yang Maha Kuasa, Inshaa Alloh akan memuluskan terkabulnya sebuah doa umat manusia. Jika bahasa inggris masih menjadi momok bagi anda, mulai saat ini buang jauh-jauh perasaan itu. Jadilah diri yang penuh semangat untuk menggenggam dunia dengan kemampuan penguasaan bahasa inggris yang mumpuni.

Qatar, 26 Februari 2016
#SugengBralink
 

24 February 2016

Heart Hospital Qatar

Rumah Sakit Pusat Jantung di Qatar, Heart Hospital. Rumah sakit ini menjadi rumah sakit rujukan jantung utama di Qatar. Terletak bersebelahan dengan Rumah Sakit Rumailah, Doha. Operasional Rumah Sakit ini dibawah Hamad Medical Corporation (HMC). 

Di Rumah Sakit ini terdapat helipad, dimana pasien-pasien yang dalam kondisi heart emergency dan memerlukan penanganan segera akan cepat tertolong oleh para pakarnya. Helicopter akan membawa pasien jantung ke RS ini, yang sebelumnya menerima informasi tentang pasien melalui teknologi telemetri. Pihak RS akan berkomunikasi dengan prehospital (ambulance) crew sebelum pasien diputuskan dibawa ke RS Jantung tersebut. Sehingga kondisi kegawatan pasien sudah diketahui sejak awal. 

Jika anda berniat mengunjungi Heart Hospital menggunakan kendaraan roda empat, lebih baik anda memanfaakan valet parking. Karena dengan valet parking anda tinggal memarkir kendaraan tepat di depan pintu masuk rumah sakit. Petugas valet parking akan memarkir kendaraan kita dengan baik. Petugas akan mengecek secara seksama terhadap body mobil kita. Memastikan semua baik saja. Tarifnya 15 real untuk 3 jam pertama. Selanjutnya 5 real setiap jamnya. 

#TWC2016 Akhirnya, MTKI Goes Online!

Akhirnya yang ditunggu selama ini muncul juga. MTKI Goes Online! Ratusan ribu tenaga kesehatan di Indonesia patut merasa senang. Dengan online nya sistem MTKI diharapkan akan mengurangi lamanya proses pembuatan STR tenaga kesehatan.

Majelis Tenaga Kesehatan Indonesia (MTKI) adalah lembaga yang berfungsi untuk menjamin mutu tenaga kesehatan yang memberikan pelayanan kesehatan. Seorang tenaga kesehatan harus benar-benar teruji kompetensinya melalui uji kompetensi yang dilaksanakan oleh Majelis Tenaga Kesehatan Indonesia (MTKI). Tenaga kesehatan yang telah lulus dalam proses tersebut akan diberikan Sertifikat Kompetensi sebagai bukti pengakuan terhadap kompetensi yang dimiliki, dan menjadi landasan registrasi dan lisensi/perizinan untuk melakukan pekerjaan profesi (BPPSDM Kemenkes RI).

Hal ini merupakan amanat Perpres No. 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI), mengatur tentang penjenjangan kualifikasi yaitu mulai jenjang kualifikasi 1 (jabatan operator) sampai dengan jenjang kualifikasi 9 (jabatan ahli).

Tenaga kesehatan yang menjadi tanggung jawab MTKI adalah semua tenaga kesehatan selain Dokter, Dokter Gigi dan Tenaga Kefarmasian, meliputi Perawat, Bidan, Fisioterapis, Perawat Gigi, Refraksionis Optisien, Terapis Wicara, Radiografer, Okupasi Terapis, Ahli Gizi, Perekam Medis dan Informasi Kesehatan, Teknisi Gigi, Sanitarian, Elektromedis, Analis Kesehatan, Perawat Anestesi, Akupunktur Terapis, Fisikawan Medis, Ortotis Prostetis, Teknisi Tranfusi Darah, Teknisi Kardiovaskuler serta Ahli Kesehatan Masyarakat.

Dengan diluncurkannya website MTKI secara online, maka setiap tenaga kesehatan bisa mengecek status pengajuan STR nya. Termasuk yang baru akan mengajukan STR. Sementara ini bagi yang sudah memiliki STR masih belum bisa mengecek datanya di MTKI online.

Bagi anda yang ingin tau secara rinci tentang proses registrasi STR online bisa membacanya di Buku Manual MTKI.

Ada beberapa hal yang perlu ditambahkan di website MTKI diantaranya akses tenaga kesehatan yang sudah memiliki STR (diantaranya yang melalui proses pemutihan STR), ditambahkan laman FAQ dan Contact Us. Hal ini sangat penting bagi para pengakses website. Ketika ada masukan, kritik maupun saran, laman Contact Us akan sangat bermanfaat.

Selain itu, perlu ditambahkan widget sosial media, khususnya facebook & twitter. Jika perlu dibuatkan video demo step by step cara registrasi online di youtube. Hal ini untuk mensosialisasikan keberadaan MTKI online ke khalayak luas.

Usulan terakhir adalah perlunya ditambahkan pula laman data tenaga kesehatan yang bisa diakses oleh masyarakat umum.

Qatar, 23 Februari 2016
@sugengbralink

KURSUS GRATIS DI HOTEL BINTANG LIMA

Artikel menyusul.

19 February 2016

KOLEKSI FOTO MUSIM DINGIN

Jepretan musim dingin ketika kampung berselimut kabut. Serasa di pegunungan.

#Lenovotography
#Wintertography
#JelajahQatar

Click me at JelajahQatar.com