03 August 2014

Buku Fenomenal Abad 21

Membaca buku bagi banyak orang bisa bikin ngantuk. Bahkan saking gampangnya berefek ngantuk, ada sebagian orang yang menjadikan buku sebagai sarana untuk pengantar tidur.

Sekitar 7 tahun lalu muncullah sebuah buku yang sangat fenomenal. Buku dengan tampilan berbeda dibanding buku-buku pada umumnya. Buku yang bisa dibaca kapan saja dan dimana saja.


Buku ini isinya macam-macam dan sangat gampang diakses. Di rumah, di kantor, di mall, di kebun, di sawah bahkan ketika pesawat mau boarding aja buku ini nempel terus sama penggemarnya.


Dari satu atau dua kalimat isinya, artikel yang panjang kalimatnya hingga sekedar link artikel tersedia.


Yang positif ada, yang negatif juga banyak.


Yang kalem-kalem ada, yang selfie-selfie jangan ditanya berapa banyaknya!


Yang video pendek banyak, yang link video dengan durasi panjang buanyak lagi jumlahnya!


Yang muda dibikin mabuk kepayang, yang tua dibikin kecanduan.


Yang ilmuwan, teknokrat hingga presiden juga gemar membaca buku yang satu ini.


Yang suka dagang, yang suka jualan, gemar sekali memiliki buku ini.


Yang seneng kehidupan sosial di masyarakat, banyak sekali grup-grup yang digerakkan melalui buku ini.


Dari mulai bangun tidur hingga beranjak ke tempar tidur, buku ini seolah membuat terlena siapa saja. Daya magisnya ngalah-ngalahi segalanya!


Yang mau ke sekolah, yang mau ujian, yang mau wisuda, yang lagi nyari kerja hingga yang nginfokan lowongan kerja semua ada.


Yang suka ria hingga duka cita semua dibagi dibuku ini. Seolah tak ada rahasia diantara kita.


Jarak bukan menjadi penghalang. Kalau pingin tau kabar kawan, terkadang nggak perlu telpon atau sms dulu, simplenya, buka aja update statusnya!


Dari yang dilautan hingga puncak gunung sekalipun, selagi ada sinyal yang bisa menghubungkan ke buku ini, maka semua informasi dapat dibagi dan dicari.


Dari urusan politik, ekonomi, sosial budaya, hingga agama, semua ada disini.


Bahkan untuk urusan dengan Tuhan saja banyak memakai buku maya ini sebagai medianya. Yang manusia biasa hingga para ulama banyak berharap di-amin-kan doanya.


Udah dulu yaa!


Kalau mau ditulis semua,bisa jadi kolom ini nggak muat karena hampir semua aspek kehidupan di jaman ini sedang dimabuk kepayang dengan hadirnya buku berlogo warna biru.


Mau tau jawabannya?


Yes! Buku yang dimaksud adalah buku yang sering dibuat utk ngupdate status, ngeLike & ngomentari. Inilah dia bukunya, FaceBook!


Enjoy your day!


Dukhan, 1 Agustus 2014

New month, new spirit!

Mudik, Tradisi Mahal Yang Dikangeni

Masjid Khatiya - Qatar @sugengbralink 2014


Ramadan belum lagi tiba, orang-orang muslim Indonesia sudah disibukkan memesan tiket transport untuk libur lebaran nanti. 90 hari sebelum hari H, PT.KAI sebagai penyedia layanan publik Kereta Api sudah membuka lapaknya. Dari counter yg online maupun offline.

Website penyedia jasa booking hotel, paket liburan, tiket pesawat, tiket kereta mulai dibanjiri peminat jauh-jauh hari sebelum hari raya tiba.

Yang di dalam negeri hingga diplomat dan TKI di luar negeri ramai-ramai berburu tiket agar bisa menikmati ramainya hari raya di kampung halaman. Tingginya harga tiket seolah tak pernah menjadi soal bagi para pemudik. Harga tiket yang mahal dianggap sebagai ongkos yang harus dibayar di momen istimewa setahun sekali ini.

Bukan hanya harga transportasi yang naik tuslahnya, harga-harga barang kebutuhan pokok juga ikutan naik. Ketika memasuki ramadan, harga barang mulai naik. Harga-harga makin meroket ketika lebaran semakin mendekat.

Hari-hari terakhir bulan ramadan seharusnya digunakan sebagai hari-hari peningkatan amal ibadah. Hari-hari terakhir ramadan seharusnya digunakan untuk I'tikaf, malahan banyak umat yang sangat disibukkan dengan belanja berbagai macam kebutuhan. Beli baju baru, parcel, kue lebaran, pengecatan rumah dan segala pernak pernik menyambut hari raya idul fitri.

Tak peduli banyaknya uang yang dikeluarkan. Tak peduli macetnya jalanan. Masing-masing sibuk demi penyambutan libur lebaran. Tabungan terkuras tak menjadi soal.

Transportasi darat, laut dan udara sibuk semuanya. Semua dipadati penumpang. Bangku penumpang yang biasanya nggak penuh di hari-hari biasa, saat H-7 mulai dipenuhi penumpang. Jam penerbangan kadang tertunda karena saking ramainya lalu lintas udara.

Mahalnya biaya mudik tak ada yang pernah peduli. Boleh saya bilang bahwa semua meng-amini kalau mudik itu asyik. Mudik itu unik. Mahal tak pernah jadi soal. Yang penting bisa ketemu keluarga, sanak saudara dan tetangga. Bahkan bisa ketemu teman lama.

Indonesia dengan penduduk 240 jutaan saat ini adalah negara yang mempunyai tradisi mudik. Tradisi yang nggak tau kapan bermulanya.

Haruskah silaturahmi keluarga dilakukan hanya di bulan syawal?
Haruskah mengeluarkan ongkos yang mahal hanya untuk mudik?
Tidakkah hari lain untuk saling bermaafan, ketemu keluarga, sanak saudara dan tetangga ?
Haruskah menghabiskan waktu dan bahan bakar berliter-liter ditengah jalanan yang super macet?

Pertanyaan-pertanyan diatas saya sampaikan bukan karena saya gak mudik tahun ini. Tapi sekedar perenungan tentang tradisi mudik yang sudah berlangsung lama di negeri kita. Silahkan dijawab dan dianalisa sendiri pertanyaan dan jawabannya.

Dukhan, 2 Agustus 2014
Nite shift DMC
@sugengbralink

Gus Mus 'Membaca Indonesia': Aku Masih Sangat Hafal Nyanyian Itu

Sumber: @diradio.net

AKU MASIH SANGAT HAFAL NYANYIAN ITU

Oleh: Mustofa Bisri

Aku masih sangat hafal nyanyian itu
Nyanyian kesayangan dan hafalan kita bersama
Sejak kita di sekolah rakyat

Kita berebut lebih dulu menyanyikannya
Ketika anak-anak disuruh  
Menyanyi di depan klas satu-persatu

Aku masih ingat betapa kita gembira
Saat guru kita mengajak
menyanyikan lagu itu
bersama-sama

Sudah lama sekali 
Pergaulan sudah tidak seakrab dulu
Masing-masing sudah terseret kepentingannya sendiri
Atau tersihir pesona dunia

Dan kau kini entah di mana
Tapi aku masih sangat
hafal nyanyian itu, sayang

Hari ini ingin sekali 
Aku menyanyikannya kembali Bersamamu

Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nan jaya

Indonesia sejak dulu kala
Selalu dipuja-puja bangsa

Di sana tempat lahir beta
Dibuai dibesarkan bunda

Tempat berlindung di hari tua
Sampai akhir menutup mata

Aku merindukan rasa haru dan iba
Di tengah kobaran kebencian dan dendam
Serta maraknya rasa tega
Hingga kini 
Ada saja yang mengubah lirik lagu kesayangan kita itu
Dan menyanyikannya dengan nada sendu

Indonesia air mata kita
Bahagia menjadi nestapa

Indonesia kini tiba-tiba
Selalu dihina-hina bangsa

Di sana banyak orang lupa
Dibuai kepentingan dunia

Tempat bertarung merebut kuasa
Sampai entah kapan akhirnya

Sayang, dimanakah kini kau
Mungkinkah kita bisa menyanyi bersama lagi
Lagu kesayangan kita itu
Dengan akrab seperti dulu


Sumber tulisan melalui video dibawah ini.

Gus Mus 'Membaca Indonesia': Negeri Ha Ha Hi Hi

Sumber: @blogcumakatakata

NEGERI HA HA HI HI

Oleh: Mustofa Bisri

Bukan karena banyaknya grup lawak maka negeriku selalu kocak
Justru grup-grup lawak hanya mengganggu dan banyak yang bikin muak
Negeriku lucu dan para pemimpinnya suka mengocok perut

Banyak yang terus pamer kebodohan dengan keangkuhan yang menggelikan
Banyak yang terus pamer keberanian dengan kebodohan yang mengharukan
Banyak yang terus pamer kekerdilan dengan teriakan yang memilukan
Banyak yang terus pamer kepengecutan dengan lagak yang memuakkan
Ha ha...

Penegak keadilan jalannya miring
Penuntut keadilan kepalanya pusing
Hakim main mata dengan maling
Wakil rakyat baunya pesing
Hi hi...

Kalian jual janji-janji
Untuk menebus kepentingan sendiri
Kalian hafal pepatah-petitih
Untuk mengelabui mereka yang tertindih.
Pepatah-petitih, 
Ha ha...

Anjing menggonggong kalian terus berlalu
Sambil menggonggong kalian terus berlalu
Ha ha...

Ada udang di balik batu
Udang kepalanya batu
Ha ha...

Sekali dayung dua pulau terlampaui
Sekalu untung dua pulau terbeli
Ha ha...

Gajah mati meninggalkan gading
Harimau mati meninggalkan belang
Kalian mati meninggalkan hutang
Ha ha...

Hujan emas di negeri orang hujan batu di negeri sendiri
Lebih baik yuk hujan-hujanan caci-maki
Ha ha...

Sumber tulisan dari video ini.


Gus Mus 'Membaca Indonesia': Di Negeri Amplop

Sumber: @rembang.org

DI NEGERI AMPLOP

Oleh Mustofa Bisri

Di negeri amplop 
Aladin menyembunyikan lampu wasiatnya, malu!
Samson tersipu-sipu rambut keramatnya ditutupi topi, rapi rapi!
David copperfield dan Hudini bersembunyi rendah diri
Entah andaikata nabi musa bersedia datang membawa tongkatnya 

Amplop-amplop di negeri amplop 
Mengatur dengan teratur

Hal-hal yang tak teratur menjadi teratur
Hal-hal yang teratur menjadi tak teratur

Memutuskan putusan yang tak putus
Membatalkan putusan yang sudah putus

Amplop-amplop menguasai penguasa
Dan mengendalikan orang-orang biasa

Amplop-amplop membeberkan dan menyembunyikan
Mencairkan dan membekukan
Mengganjal dan melicinkan

Orang bicara bisa bisu
Orang mendengar bisa tuli

Orang alim bisa nafsu
Orang sakti bisa mati

Di negeri amplop
Amplop-amplop mengamplopi
Apa saja dan siapa saja

Sumber tulisan dari video ini.

Gus Mus 'Membaca Indonesia': Negeriku

Sumber: @diradio.net

NEGERIKU

Oleh: Mustofa Bisri

Mana ada negeri sesubur negeriku?
Sawahnya tak hanya menumbuhkan padi, tebu, dan jagung
Tapi juga pabrik, tempat rekreasi, dan gedung

Perabot-perabot orang kaya didunia
Dan burung-burung indah piaraan mereka
Berasal dari hutanku

Ikan-ikan pilihan yang mereka santap
Bermula dari lautku

Emas dan perak perhiasan mereka
Digali dari tambangku

Air bersih yang mereka minum
Bersumber dari keringatku

Mana ada negeri sekaya negeriku?
Majikan-majikan bangsaku
Memiliki buruh-buruh mancanegara

Brankas-brankas ternama di mana-mana
Menyimpan harta-hartaku

Negeriku menumbuhkan konglomerat
Dan mengikis habis kaum melarat

Rata-rata pemimpin negeriku
Dan handai taulannya
Terkaya di dunia

Mana ada negeri semakmur negeriku

Penganggur-penganggur diberi perumahan
Gaji dan pensiun setiap bulan
Rakyat-rakyat kecil menyumbang
Negara tanpa imbalan

Rampok-rampok diberi rekomendasi
Dengan kop sakti instansi
Maling-maling diberi konsesi
Tikus dan kucing
Dengan asyik berkolusi

Sumber tulisan dari video ini.