22 December 2010

SELAMAT HARI IBU

IBU...
ENGKAULAH WANITA TERMULIA DALAM HIDUP INI
ENGKAULAH WANITA YANG PENUH JASA DALAM HIDUPKU
ENGKAULAH PENGOBAT DI KALA SEDIH
ENGKAULAH PENENANG DI KALA GELISAH





IBU...
SUNGGUH BESAR PENGORBANANMU
SAMPAI AKUPUN TIADA SANGGUP UNTUK MEMBALASNYA

IBU...
BERI AKU WAKTU UNTUK BERBAKTI KEPADAMU
BERI AKU KESEMPATAN MEMBAHAGIAKANMU






ISTRIKU...
ENGKAU JUGA IBU BAGI ANAK-ANAKKU
PENGORBANAN DAN KASIH SAYANGMU TIADA TERHINGGA
TERIMA KASIH ATAS CINTA, KASIH DAN SAYANGMU
KARENAMU AKU BAHAGIA

ANAK-ANAKKU...
BIDADARIKU...
ENGKAU ADALAH CALON IBU DI MASA DEPAN
DIPUNDAKMU AKU TITIPKAN PESAN MULIA
SEMOGA ENGKAU MENJADI IBU YANG BAIK BAGI ANAK-ANAKMU KELAK
DAN ENGKAU MENJADI ISTRI YANG SHALIHA BAGI SUAMIMU...

BAGI PARA WANITA DI SELURUH JAGAT RAYA..
SELAMAT HARI IBU...

18 December 2010

PROSEDUR MEMPERPANJANG VISA KUNJUNGAN UNTUK ORANGTUA DI QATAR

Assalamualaikum,
berikut ini update CARA / PROSEDURE FAMILY (ORTU) VISIT VISA +
EXTENSION VISIT VISA, dalam kasus ini adalah orang tua. Yg
ditentangqatar dulu sepertinya perlu diupdate krn lumayan significantl
improvementnya terutama di medical test dan extend visit visa-nya.
MOhon dikoreksi jika ada yg salah dan ditambahkan jika kurang.





CARA / PROSEDURE FAMILY (ORTU) VISIT VISA + EXTENSION VISIT VISA
A. SEBELUM FAMILY (ORTU) DATANG
1. Request document ke embassy Indonesia yg menyatakan hubungan kita
dengan family yg akan datang.
Dokument yg diperlukan :
a. Copy Kartu keluarga,
b. copy of Birth certificate kita/istri,
c. copy married certificate (sebaiknya juga dibawa).
d. copy passport family yg akan datang.
e. copy passport kita + RP
NOTE : Biaya = 55 QR. Bisa hari itu jadi kalau embassy lagi sepi, atau
mungkin juga besoknya. Nantinya embassy akan issue document berbahasa
arab (kalau nggak salah namanya At-tasrikh) yg menerangkan hubungan
family yg akan datang dg kita/istri.
2. Request document dari company untuk family visit visa dg document
dari embassy as per nomer 1 dan document lainnya tergantung policy
companinya masing2. (umumnya copy passport orang yg akan datang, copy
passport kita, copy ID kita). Document yg bakal diissue juga
berbahasa arab.
3. Datang ke kantor immigration pusat di Gharaffa/Madinat Khalifa.
Masuk dulu ke porta cabin yg dalamnya berisi tukang ketik, bilang mau
buat family visit visa. Ongkos ketik 5QR per application.
Dokument yg diperlukan :
a. Copy passport family yg akan datang,
b. ID kita
NOTE : di porta cabin tsb juga ada yg khusus ladies.
Setelah selesai segera masuk ke gate 4 yg khusus masalah visa (dg
catatan kalau orang tua kita berusia dibawah 60 thn as per tgl lahir
di passport),( kalau lebih dari 60 thn masuk ke gate 1 utk minta
approval captain).
Di gate 4 (yg dari captain di gate 1 stlh selesai balik lagi ke gate
4) antri di recepsionist, ambil nomer antrian. Setalah giliran kita,
serahkan dokumen yg diminta, dan membayar 200QR per application.
Bayarnya juga pake debit card/credit card. Setelah selesai petugas
akan memberi print out nomer visa, yg bisa dicek di www.moi.gov.qa.
Setelah 2-3 hari akan keluar hasilnya, atau jika sdh punya matrash
akan dapat sms dari moi.gov.qa tsb. Visa tsb akan berlaku 3 bulan
sejak dikeluarkannya.

Dokument yg diperlukan :
a. copy passport family yg akan datang
b. ID kita (bawa yg punya kita dan istri, meski itu orang tua/mertua kita)
c. surat asli dari embassy (as per urutan no 1)
d. surap asli dari company (as per urutan no 2)
NOTE : Kalau lebih dari 1 orang, copy semua dokumennya, masing-masing
ada copyannya. Jadi bukan dijadikan satu, tapi sendiri2.

TIPS& TRIK :
• Kadang kantor immigration ini meski pagi awal buka jam 6:15 sudah
sangat penuh, kadang juga jam 8an masih sepi, so sebaiknya di-set
dating pagi2 jam 6;00, antri dikit di depan pintu gerbang, barisan
dipisah antara yg laki2, dan ladies(baik ladies sendiri maupun yg
ditemani suaminya). Jam 6 15 gate baru dibuka.
• Kalu belum ke tukang ketik (dg catatan pagi itu ramai), sebaiknya
ambil antrian dulu di gate 4, setelah itu ke tukang ketik, lalu balik
lagi ke gate 4. (kalau sepi ke tukang ketik aja dulu)
• Kalau yg mengurus ladies, maka urusan lebih cepat selesai (meski ada
yg mendamping suaminya), jadi minta istri yg ngurus aja kalau ingin
cepat selesai.
B. SETELAH FAMILY (ORTU) DATANG (untuk yg akan extend saja)
Family akan punya umur visa standar 1 bulan sejak kedatangan di
bandara. Setelah itu :
1.Tunggu stamina ortu benar2 fit/prima, kalau minggu awal masih fit
sebaiknya cepat2 pergi ke medical commission (kawatirnya kena
perubahan cuaca disini). Datang pagi2 jam 7an.
2.Utk yg ibu2 bisa masuk ke ladies section, sedangkan yg bapak2 bisa
ke bagian laki2. Disana ada 2 pintu, pertama yg utk employee, dan yg
kedua atau yg di paling ujung yaitu utk worker. Kita masuk ke bagian
worker ini, tapi jangan kuatir krn kita dg orang tua yg urusannya akan
diprioritaskan. Cari orang yg berwajah sebagai petugas disitu, bilang
mau medical test utk extend visa orang tua kita, maka kita akan
diprioritaskan. Kita akan ditunjukkan utk antri di loket pendaftaran
di pojok sebelah kanan atas. Selanjutnya dilakukan pemotretan di loket
tsb dan menunjukkan passport lalu bayar 100QR per orang. Pembayaran
menggunakan kartu ATM atau kartu kredit.
3. Menuju counter blood test, sama bilang sama petugas utk parent yg
extend visa, maka akan langsung di letakkan di barisan terdepan (tidak
mengikuti antiran worker yg mengular panjang), setelah itu akan
diberi botol kecil utk dibawa ke bagian blood drawing, juga akan
diprioritaskan spt yg sebelumnya, setelah selesai di bill kita akan di
stamp blood drawing.
4. Menuju counter X-Ray, bilang spt sebelumnya yg juga akan
diprioritaskan. Setelah selesai juga akan distamp x-ray.
5. Pulang.
6. Tunggu 2-3 hari, hasil medical bisa dilihat di
http://www.sch.gov.qa/mcr/En/mcresults.jsp
7. JIka hasilnya fit maka tunggu saja sampai dapat sms ttg hasil tsb
(ini lebih amannya saja), setalah itu bisa datang ke kantor
immigration Gharafa spt langkah nomer A. 3 . Cuma membawa passport
asli saja . ambil antrian dan jika sdh nomernya bilang saja mau
diextend berapa bulan. Ongkosnya 200QR/application/bulan. Setelah itu
petugas akan menempel sticker perpanjangan visa di passport.
Perpanjangan dihitung bukan extend per tanggal tsb tapi per tanggal
satu bulan pertama expire.
8. Khalas (alhamdulillah)


wassalam
A.Muiz


27 November 2010

Tata Cara Mendaftar Haji

Bagi yang belum tahu tata caranya mendaftar haji, saya bagikan pengalaman saya saat mengantar mertua mendaftarkan Haji.

1. Ke bank yang ditunjuk, kalau saya tadi ke BRI, bukan sembarang BRI tapi BRI yang Cabang, yang paling tinggi tingkatannya di kabupaten, berhubung saya kabupaten Sleman, maka ke BRI Cabang Sleman di Jalan Magelang dekat Samsat Sleman.

2. Sampai di BRI bilang ke satpan mau daftar Haji, nanti akan diarahkan pak satpam harus ambil antrian di bagian mana, tadi saya antrian di CS (Customer Service).


3. Saat giliran di CS tiba, maka bilang mau daftar haji, nanti oleh CS akan dijelaskan untuk tabungan haji maka minimal harus buka dengan nominal Rp. 50.000,- dan kalau mau mendapat nomor antrian, harus menyetor Rp. 20.000.000,- (mulai 2010 naik menjadi Rp. 25.000.000,- ) jadi total Rp 25.050.000,- Jadi jika anda ingin segera masuk daftar antrian, maka minimal uang yang harus anda setor adalah Rp. 25.050.000,-

4. Nanti akan diberikan kertas keterangan dan Buku Rekening Tabungan Haji, selesai disini, maka anda harus pergi ke kantor Departemen Agama sesuai domisili, maka saya ke kantor Depag Sleman, di Komplek perkantoran Kabupaten Sleman, jalan Merbabu.

5. Di depag ini, langsung menuju ruangan yang pendaftaran haji, nanti disini serahkan saja KTP, Buku rekening tabungan haji, dan surat dari BRI. Dibagian ini harus ngisi-ngisi form seusi KTP. Pastikan sesuai KTP.

6. Langkah selanjutnya adalah foto, untuk foto ini prinsipnya bisa dimana saja, tetapi di depag juga menyediakan, dan tadi biayanya per orang Rp. 70.000,- memang format fotonya lain, yaitu benar-benar close-up, bukan foto setengah badan, jadi dominan kelihatan secara jelas bentuk wajahnya. Jika foto diluar depag kemungkinan salah bisa terjadi, sehingga foto akan ditolak, kan malah bolak balik pusing.

7.Masih di depag tapi dibagian lain, untuk mendapatkan surat keterangan yang ada di surat itu ada foto yang diambil langsung via webcam, surat ini untuk dibawa ke BRI lagi.

8 Jadi balik lagi BRI menyerahkan surat dari Depag tadi, dan juga Rekening tabungan haji dan KTP asli masih juga diminta, nah proses di BRI ini adalah mentransfer uang sejumlah Rp. 25juta ke rekening menteri agama, langkah ini memang harus dilakukan agar bisa mendaftar haji dan mendapatkan nomor antrian, dan ini dilakukan secara ONLINE. Nah nanti di rekening BRI kita tinggal Rp. 50.000,- karena yang 25juta sudah masuk ke rekening Menteri Agama.

9. Kelar sudah, setelah proses ini usai, tinggal menyerahkan lagi surat dari BRI ke depag lagi, disertai dengan foto kopi KTP 5 lembar, KTP tidak perlu dilegalisir di kalurahan atau kecamatan.

Selesai.

Untuk mertua saya tahun keberangkatannya adalah tahun 2012, jadi masih 3 tahun lagi, ini karena kuota haji DIY yang memang sudah penuh sampai tahun 2011. Untuk tahun 2012 ini saja sudah terdaftar sekitar 2000 calon haji, dari sekitar 3000 kuota untuk Yogyakarta.

Jika anda ingin sedikit-demi sedikit nabung, maka rekening haji tadi bisa anda masukan uang, bebas di BRI manapun. Tetapi nanti saat pelunasan haji, maka haru s ke BRI yang dipakai untuk mendaftar.

Demikian semoga berguna, maaf sudah ngantuk, ngetiknya kurang tlaten.

Update 2 September 2010

Sekarang untuk mendapatkan nomer antrian harus setor Rp. 25.ooo.000, dan untuk Kabupaten Sleman, antriannya harus nunggu 5 tahun, jadi yang daftar sekarang maka berangkatnya 2015, dan spertinya kuotanya juga sudah habis, jadi yang daftar mulai September 2010 akan masuk antrian haji tahun 2015.

Jadi untuk anda yang berniat naik haji, harus memperhitungkan faktor antrian ini, misal mau naik haji saat pensiun umur 60 tahun, dan anda daftarnya pas saat pensiun, maka anda harus nunggu 5-6 tahun lagi untuk bisa berangkat, yang menjadi persoalan adalah apakan kesehatan dan badan anda fit untuk 6 tahun mendatang, jadi monggo silahkan yang mau naik haji di usai tertentu lebih baik daftar H minus 6 tahun dari niat berangkatnya.

Model pelunasan haji, nanti akan ditelepon dari pihak Depag Kabupaten, sehingga akan lebih aman jika misal seperti mertua saya yang tahun 2012 baru bisa berangkat, alangkah baiknya pada rekening BRI di tabung dulu paling tidak cukup untuk pelunasan, sehingga nanti saat di telpon depag kabupaten untuk melunasi, tinggal transfer saja uangnya. Misal haji 2012 adalah 35 juta, sedang mertua saya kemarin setoran awalnya 20 juta, maka untuk amannya di rekening BRI harus sudah nabung 15 juta, untuk nanti pelunasan sawaktu-waktu.

Untuk kasus jika ada jamaah haji yang tidak bisa melunasi padahal jatah urutannya harus melunasi, maka jamaah ini akan digeser ke belakang, dan jamaah dibawahnya naik urutan untuk berhak masuk kuota naik haji. Misalkan ada kasus kouata tahun ini 2000 orang, kebetulan yang nomer 2000 tidak bisa melunasi, maka yang nomor 2001 yang seharusnya baru berhaji tahun 2011 bisa masuk kuota tahun ini.

Sumber: http://hadiyanta.com

14 November 2010

"Persaudaraan" Para Sugeng

Kompas
Minggu, 14 November 2010 | 04:16 WIB

Oleh Budi Suwarna
Sejumlah orang bernama Sugeng membentuk komunitas Para Sugeng di Seluruh Dunia. Kegiatannya antara lain mencari tahu mengapa dulu orangtua mereka sampai menamai mereka Sugeng.



Media untuk orang-orang bernama Sugeng di seluruh dunia. Kalau Anda bernama Sugeng, jangan ragu untuk bergabung.” Kalimat itu tertulis di grup Facebook Para Sugeng.
Begitulah, lewat dunia maya ini sekelompok orang bernama Sugeng berusaha menghimpun Sugeng-Sugeng lainnya yang ada di dunia ini. ”Kayaknya ajaib banget bisa bertemu dengan banyak orang yang bernama sama. Paling nama belakangnya yang beda. Ada Sugeng Riyadi, Sugeng Jabri, Sugeng Riyanto, Sugeng Susilo, Drs Sugeng, Sugeng Widodo, Sugeng Priyono, Sugeng Wiyadi, dan masih banyak lagi,” kata Sugeng Wahyudi, salah seorang penggiat komunitas Para Sugeng, Rabu lalu di Jakarta.
Hingga pekan lalu, lanjut Sugeng Wahyudi, ada 800 orang bernama Sugeng yang telah bergabung dengan komunitas Sugeng. Ada yang bergabung lewat akun Facebook Sugeng Syndicate, milis Para Sugeng, dan milis Sugeng & Sugeng. ”Tetapi, kami mulai menyatukan semua milis Sugeng di akun Facebook Para Sugeng,” ujar Sugeng Wahyudi.
Anggota komunitas ini berasal dari berbagai daerah, mulai dari Jakarta, Yogyakarta, Kebumen, Surabaya, hingga Malaysia dan Qatar. Profesinya mulai dari pengurus organisasi buruh, pembuat film, pengelola gedung pertemuan, ahli teknologi informasi, pegawai negeri, sampai pilot maskapai asing.
Meski di dunia nyata mereka belum tentu saling kenal, mereka aktif berkomunikasi lewat media sosial. Mereka mendiskusikan apa arti nama Sugeng, mengapa orangtua mereka dulu menamai Sugeng, dan apakah anggota komunitas ini juga ada yang menamai anak mereka Sugeng.
”Pokoknya absurd, tetapi seru banget,” ujar Sugeng Wahyudi yang berprofesi sebagai pembuat film.
Dari diskusi di dunia maya itulah persaudaraan para Sugeng itu terbentuk. Sugeng Wahyudi yang tinggal di Jakarta tidak akan kebingungan seandainya tersesat di Selangor karena di sana ada Sugeng Jabri yang siap menunjukkan jalan.
Sugeng Wiyadi yang tinggal di Kalasan, Yogyakarta, juga bisa bertukar pikiran dan informasi dengan Sugeng-Sugeng di kota lain. Ini membuat dia terharu. ”Saya dulu berpikir nama Sugeng itu ndeso, tetapi ternyata pengguna nama Sugeng itu banyak dan di antara mereka ada orang penting dan penentu kebijakan,” ujarnya.
Orang Malaysia
Sugeng mana yang pertama kali punya kesadaran membentuk komunitas Sugeng? Ternyata dia adalah Sugeng Jabri, warga negara Malaysia yang tinggal di Selangor. Syahdan, dia bingung mengapa di Malaysia hanya ada lima nama Sugeng yang tercantum di buku telepon negaranya.
Dia penasaran, lalu bertanya-tanya, ada berapa sebenarnya orang bernama Sugeng di seluruh dunia. Untuk mengetahui jawabannya, dia membuat milis Para Sugeng di Yahoogroup. Dia juga aktif mencari orang bernama Sugeng melalui jaringan pertemanan Friendster.
Sugeng Wiyadi bercerita, dia bertemu dengan Sugeng Jabri melalui Friendster pada tahun 2006. Awalnya, hanya ada 10 anggota komunitas ini. Sekarang dia yakin jumlahnya mencapai 1.000 orang yang terjaring melalui berbagai jenis sosial media.
Sejauh ini, kata Sugeng Wahyudi, anggota komunitas ini pernah ”kopi darat” di Anjungan Jawa Tengah Taman Mini Indonesia Indah sebanyak dua kali. ”Wah seru banget, waktu ada yang memanggil nama Sugeng, semua peserta pertemuan nengok semua, ha-ha-ha.... Kami baru sadar kalau punya nama sama,” tambahnya.
Rencananya, komunitas ini akan bertemu untuk ketiga kalinya pada Desember mendatang di Yogyakarta. ”Ini akan menjadi semacam musyawarah nasional orang-orang bernama Sugeng,” ujar Sugeng Wahyudi.
Sugeng Wiyadi menambahkan, dia berharap setidaknya ada 100 Sugeng yang hadir dalam pertemuan tersebut. Mereka akan menyusun AD/ART dan menunjuk pengurus komunitas Para Sugeng. ”Yang jelas ketuanya Sugeng, wakilnya Sugeng, bendaharanya Sugeng, korwilnya juga Sugeng, ha-ha-ha....”
Mengapa pakai menggelar munas segala? Sugeng Wahyudi mengatakan, dia ingin komunitas yang asyik ini punya arah ke depan dan bermanfaat buat para Sugeng di seluruh dunia. ”Kami tidak ingin ini menjadi sekadar komunitas ubyang-ubyung (tidak jelas arahnya),” katanya.
Dia juga bermimpi komunitas ini bisa menghimpun orang-orang bernama Sugeng sebanyak mungkin, termasuk tokoh-tokoh yang memiliki pengaruh. ”Ada tiga orang yang kami incar untuk direkrut.”
Siapa saja?
”Pertama Luna Maya. Ternyata nama belakang dia Sugeng, lho. Tepatnya Luna Maya Sugeng. Kedua, Eros Djarot yang nama lengkapnya Sugeng Waluyo Djarot. Ketiga, Sugeng Sarjadi. Mudah-mudahan mereka mau bergabung,” kata Sugeng Wahyudi.
Kalau sudah ngumpul, lantas mau apa? Bikin partai?
”Enggaklah, Mas. Ini untuk menjalin persaudaraan saja. Sejak komunitas ini terbentuk, banyak orang bernama Sugeng menjadi saling mengenal. Sebagian istri Sugeng pun sekarang mulai menghimpun diri dalam sebuah komunitas,” ujar Sugeng Wahyudi.
”Namanya komunitas Sugeng’s Wife atau komunitas istri Mas Sugeng, ha-ha-ha...,” ujar Sugeng Wahyudi tergelak.


03 November 2010

Nursing Ethics: Menjaga Reputasi, Mempertajam Kompetensi

Oleh Syaifoel Hardy

Saya tidak mampu menahan diri ketika melihat sikap sejumlah perawat di sebuah rumah sakit di mana salah satu angggota keluarga saya dirawat. Ada semacam ‘protes’ kalau terlalu kasar bila disebut berontak terhadap apa yang terjadi. Mulai dari kanula yang tidak diganti sesudah satu pekan lebih, plaster basah yang menempel di atasnya, padahal itu sumber infeksi; pasien yang tidak dibantu kala mandi, catheter yang menggantung lebih dari seminggu padahal pasienya mobile, hingga informasi yang menjadi hak pasien serta keluarganya yang kurang mendapat perhatian. Jika dihitung, panjang sekali daftarnya.




Sebenarnya saya dalam posisi yang serba dilematis. Mau berkata langsung kepada perawat-perawat ini kuatir nanti dikatakan sebagai keluarga pasien yang cerewet. Namun jika tidak diberitahukan itu sama halnya membiarkan ‘kedhaliman’ berlangsung terus. Pada akhirnya saya harus berterus-terang, meski risikonya seperti yang saya sebut di atas.



Beberapa jawaban yang saya peroleh dari perawat jaga antara lain, mereka sibuk dan tenaga kurang. Dua alasan yang bagi saya kurang bisa diterima. Kalau memang sibuk, kok ya masih sempat-sempatnya mereka melihat televise yang terpajang di kantor di mana mereka bekerja. Kalau pun tenaga nya kurang, mereka toh memiliki departemen yang mengurusi ketenaga-kerjaan yang tentu saja mampu memperhitungkan perbadingan jumlah antara pasien-perawat per harinya.



Protes yang saya lemparkan sebenarnya bukan hanya kepada perawat jaga saja. Juga pada pihak administrasi RS. Alhamdulillah saya mendapatkan buahnya, meski belum maksimal. Itu saya rasakan karena dalam 5 bulan terakhir, kami mondar-mandir di RS yang sama, swasta, sebanyak empat kali. Saya pada akhirnya merasakan perubahan sikap sejumlah perawat jaganya Setidaknya pada kali terakhir kami ke sana. Itu lantaran kami berada di bangsal yang sama, sehingga menemui perawat yang tidak berbeda.



Yang ingin saya sampaikan dalam artikel ini adalah, betapa peranan nursing ethics yang terkait erat dengan reputasi dalam konteks keperawatan itu besar sekali. Ethics berperan besar dalam reputasi, baik individu maupun organisasi dalam skala yang lebih besar dapat dimanfaatkan untuk mempertajam kompetensi profesi keperawatan. Mengenal peran reputasi dari sudut pandang nursing ethics diharapkan dapat merubah mind set professional dari teori ke praktis.



Etika sebagai Fondasi



Di bangku kuliah, nursing students diajarkan nursing ethics. Implementasi etika di sini mestinya menjadi sorotan selama menempa pendidikan. Namun begitu, semua sadar dan memahami bahwa faktor kurikulum, kompetensi dosen, minimnya referensi serta lingkungan memegang peranan besar, sehingga penempaan 3-4 tahun pendidikan belum bisa dijadikan panduan apalagi jaminan bahwa lulusan diploma/bachelor of nursing bakal lulus dengan etika yang baik.



Problematika besar dalam nursing ethics ini bila diurut sumber muasalnya adalah, nursing ethics diberikan sebagai mata kuliah yang bobotnya kecil. Bukan hanya itu! Mata kuliah yang mestinya dijadikan sebagai primadona nursing ini ditempatkan seperti halnya anak tiri. Statusnya tidak terintegrasi dengan mata-kuliah nursing lainnya. Akibatnya, begitu selesai diajarkan, nursing ethics tinggal sejarah.



Sementara itu, para dosen lebih disibukkan dengan pembuktian nursing sebagai ‘science’ ketimbang otak-atik ethics ini. Ethics posisinya benar-benar terpisah dari mata kuliah lain. Kita tidak bisa menyalahkan para dosen dalam hal ini karena minimya materi yang berbau ‘ethics’ dalam setiap mata-kuliah. Ini bisa dimungkinkan oleh minimnya penelitian tentang ethics dalam dunia nursing.

Coba saja kita bayangkan jika setiap mata kuliah, salah satu pendekatannya lewat ethics! Bisa dipastikan bahwa mahasiswa yang belajar medical surgical nursing, psychology nursing, psychiatric nursing, pediatrics nursing misalnya, kaya akan ethics. Hasil akhirnya tentu bisa diramalkan. Wisudawan bakal ‘kenyang’ akan ethics. Pasar yang luas di luar menanti kedatangan professional yang beretika. Bukan hanya pintar pengetahuan serta terampil semata. PR besar para peneiliti nursing adalah bagaimana mengintegrasikan ethics dalam setiap mata kuliah profesi.



Reputasi adalah Kebutuhan dasar



Etika merupakan salah satu fondasi reputasi. Professional yang mampu menjaga reputasi atau nama baiknya, secara otomatis ber-etika baik. Sebaliknya, jika etikanya kurang, reputasi dipertanyakan.



Ada tiga kebutuhan dasar setiap insan professional: pengkayaan pengetahuan, sikap serta ketrampilan. Reputasi adalah nama baik. Seorang professional akan dapat mengembangkan ketiga kebutuhan tersebut dengan leluasa jika ditunjang dengan nama baik. Perolehan nama baik ini tidak datang begitu saja tanpa jerih payah. Kita akan mendapatkan nama baik sesudah berkarya, baik melalui sikap, atau tangan serta pikiran bila implementasinya berlandaskan ethics guna mempertahankan reputasi.



Kita lihat di Indonesia banyak sekali perawat yang berhasil secara finansial. Mereka ini, meski belum ada penelitian tentang itu, sebenarnya bukan para ahli yang bergelar doctor of nursing, apalagi professor. Mereka mampu ‘memenangkan’ dalam perang merebut hati konsumen pasar kesehatan. Mereka dapat meraup banyak pelanggan di lapangan karena reputasi mereka. Reputasi ini dapat direbut karena mereka mengedepankan etika bergaul dalam masyarakat, baik lewat jalur formal pada waktu kerja, semi formal saat ada pertemuan-pertemuan di masyarakat, atau non-formal ketika ada kontak antar individu.



Dalam pergaulan tersebut, yang dikembangkan oleh kolega kita adalah menanamkan kepercayaan pada individu-individu di masyarakat. Bahwa dengan bergaul bersama rekan-rekan kita yang membuka praktik, sepertinya para pelanggan bakal mendapatkan jaminan: hak-hak mereka sebagai inividu dijunjung, dihormati. Prinsip ini oleh para perawat kita yang berhasil dalam praktik keperawatannya jauh lebih dikedepankan ketimbang masalah kesehatan utama. Karena mengedepankan etika berarti mengutamakan kebaikan. Mengutamakan kebaikan berarti menanamkan kepercayaan. Jika kepercayaan sudah tergenggam, betapapun besar permasahan kesehatan yang dihadapi klien, bisa dicari jalan keluarnya. Maka dari itu, mereka yang mengedepankan etika dalam profesi bakal meraih reputasi. Sebaliknya, mereka yang membuka praktik keperawatan tanpa menggunakan etika sebagai fondasinya, tinggal menunggu saja kehancuran reputasinya.



Reputasi dan Kompetensi



Kompetensi adalah perpaduan hasil pendidikan formal, training, pengalaman kerja, sikap dan ketrampilan. Kompetensi dalam nursing itu unik. Unik karena dilandasi ethics. Ini berbeda sekali dengan profesi kesehatan lainnya yang menitik-beratkan kepada problem-solving based on physical findings (berdasar kepada temuan fisik). Tanpa dilandasi ethics, sebenarnya kompetensi kita dalam nursing diragukan pendekatannya.



Perawat ahli perawatan bedah, perawatan dalam, perawatan jiwa, perawatan anak dan lain-lain boleh mengedepankan ketrampilan, sikap serta pengetahuan spesialisasinya. Namun tanpa dasar ethics, bisa jadi dia skeptis akan profesinya. Mengedepankan persoalan ethics dalam kompetensi nursing ini secara tidak langsung bakal mampu mendongkrak reputasi profesi. Perawat Bedah yang handal bukan mereka yang mampu melakukan pembedahan jantung, ginjal atau kandung empedu. Perawat Anak yang mahir bukan hanya mereka yang mampu membuat takaran kebutuhan cairan bayi yang mengalami dehidrasi. Perawat yang handal adalah mereka yang mampu memenuhi kebutuhan pasien-pasien yang mengalami gangguan khusus di atas dengan mengedepan hak-hak pasien dari sudut pandang ethics.



Ketrampilan semacan ini tidak gampang diperoleh. Butuh waktu, tenaga dan kesungguhan. Kegagalan dalam pemberian pelayanan perawatan lantaran ketikamampuan perawat mengidentifikasi kebutuhan pasien bisa berakibat deteriorasi reputasi profesi. Inilah the essence of nursing (inti keperawatan).



Kesimpulan



Saya melihat banyak perawat yang bekerja ternyata salah persepsi tentang dunia kerja mereka. Kesalahan persepsi ini bisa menyebabkan frustrasi, karena kurang sadar akan jati diri. Lebih buruk lagi, yang jadi korban juga pasien beserta keluarganya. Guna menghindari permasalahan ini, mengedepankan peran ethics dalam kerja itu penting sekali. Karena ethics is the foundation of nursing. Memrioritaskan ethics dalam setiap tindakan keperawatan berarti meningkatkan reputasi profesi. Proses akselerasi ini secara tidak langsung menjadi bagian dari upaya mempertajam kompetensi. Sebuah kata kunci yang menggiring kita dalam lingkaran kategori professional.



Doha, 11 October 2010

Shardy2@hotmail.com


INNA-Q Professional Meeting 2010





Aku Cinta Indonesia

Oleh Syaifoel Hardy

Semula saya putuskan tidak bakal menghadiri acara amat penting dalam kehidupan profesi saya di Qatar selama tiga tahun lebih ini, lantaran kondisi kesehatan badan yang kurang memungkinkan. Ya, sudah tiga hari terakhir ini agak terganggu. Ada rasa ‘bersalah’ jika tidak datang nanti. Begitu bisik hati ini. Makanya, dengan berbekal semangat, meski tidak seluruh acara bisa saya ikuti, meluncur juga tubuh ini ke program yang, jujur saja, sangat saya nanti-nantikan, di sebuah hotel di kota Doha.




Professional Meeting namanya. Sejatinya, acara ini dilatar-belakangi acara Musyawarah Cabang (Muscab) Indonesian National Nurses Association-Qatar (INNA-Q), dalam rangka peralihan kepemimpinan periode satu ke kedua, tahun 2010-2012. Agar tampak lebih dinamis, ‘judul’ nya kami ‘modifikasi’. Modifikasi judul ini ternyata membuat banyak hal berubah. Mulai dari susunan acara, undangan, pembicara, topik, tempat penyelenggaraan, hingga tentu saja biaya.

Saya datang terlambat. Maklum, sedianya memang tidak hadir. Lagi pula berangkatnya juga numpang mobil rekan kerja. Sekitar 45 menit sudah lewat ketika sampai di hotel. Yang penting, acara inti tidak ketinggalan. Begitu pikiran saya. Ringkasnya, saya bisa mengikuti sebagian besar acara dengan serius.

Tulisan ini merupakan bagian dari refleksi diri terhadap performance of the Indonesian Nurses in Qatar.

Saya kagum dengan ulasan lengkap yang disampaikan oleh Ms. Martinez, asal Filipina, Pembicara Tamu kita pagi tadi yang menyampaikan: Challenges of Nurses in the World of Healthcare Services. Kupasannya menyangkut peran nurses dalam skala internasional, tentangan serta rekomendasi. Apa yang beliau sampaikan intinya memberikan dorongan semangat kepada nursing professional untuk tetap maju meniti karir ini, sebagai sebuah pilihan yang tepat. Bukannya penyesalan.

Lantas mengapa saya kaitkan hal ini dengan Aku Cinta Indonesia? Banyak orang kita yang memandang nurses dengan sebelah mata. Kita yang sedang bekerja di luar negeri, dicap hanya sebagai pekerja yang kurang cinta Tanah Air. Hanya mencari dollar, memburu Dirham atau Riyal.



Cinta artinya sangat luas. Begitu luasnya arti cinta, hingga membuat orang Asia umumnya, segan jika terus terang harus mengatakan dengan lisan. Utamanya lewat tatap muka. Jangankan dengan orang lain. Orangtua ke anaknya saja, di negeri kita, jarang kita mendengar kata-kata ini. Barangkali alasan yang paling kuat mengapa hal ini tidak terjadi adalah karena rasa ‘tabu’. Tabu mengatakan ‘aku cinta kamu’. Kecuali dalam film-film nasional kita, yang diobral kata-kata ini semurah-murahnya, sehingga terkesan tidak lagi ada harganya.

Mengemas acara Professional Meeting di antara profesi kami di Qatar dengan melibatkan orang-orang dari bangsa-bangsa lain bukanlah persoalan mudah. Apalagi sepele. Sementara orang berpikir bahwa membuat acara seperti ini yang penting ada duit, semua bisa terwujud. Tidak saya pungkiri, benar! Tapi banyak hal-hal yang tidak bisa dibayar dengan uang: rapat, persetujuan anggota atau team, pembentukan panitia serta kesuka-relaan mereka dalam kerja, dan kesungguhan dalam pencapaian tujuan. Singkatnya: team work, di mana semua ini harus dibayar mahal. Sangat mahal!

Sekitar tiga bulan sebelum acara dilaksanakan, komunikasi lewat email, telefon dan berbagai repat kecil sudah dilakukan. Tarik-ulur tentu terjadi. Setuju dan tidak setuju bukan hanya monopoli anggota DPR. Masing-masing memiliki argument tersendiri. Tapi komitmen anggota inti sama: sepanjang yang bakal dilaksanakan nanti itu baik untuk anggota dan mendongkrak reputasi profesi, jalan terus. Saya membaca, dukungan yang sangat sedikit sekali dari keseluruhan anggota. Macam-macam issue dan alasan yang masuk ke telinga ini.

Mundur? Tidak juga. Tim dibentuk. Yang hadir waktu rapat? Hanya 5 orang. Jalan! Sekali lagi, jalan! “Hebat!” Begitu gumam saya dalam hati. Jangan pernah mundur hanya karena bisikan-bisikan, betapapun jumlahnya banyak. Selagi langkah ini berbuah positif, tetap optimis. Keringat, jangan diukur lelahnya, utamanya yang dialami oleh panitia inti. Kekuatiran saya sempat berlapis-lapis, membayang-bayangi optimisem dalam merealisaikan rencana akbar ini.

Rapat makin intensif dilaksanakan, dihadiri oleh hanya orang itu-itu saja. Dari dulu. Sebenarnya ada rasa kesal juga. Tapi sampai kapan? Tidak menyelesaikan masalah. Kami bangkit. Agenda digelar dan jalan terus. Biarpun 4 orang, tapi jika kuat pilarnya, rumah akan bisa berdiri, ketimbang dua puluh tapi rapuh. Mulai dari kegiatan A hingga Z, diidentifikasi. Ini terjadi hingga satu hari sebelum Hari H.

Undangan disebar, Gladi resik digelar. Ah, lega rasanya. Semua anggota panitia wajib mengenakan pakaian batik. Sebuah ekspresi kebanggaan atas bangsa ini, yang bisa dilihat dengan kasat mata. Dibumbuhi dengan tari-tarian tradisional, pencak silat, lagu-lagu, pembagian hadiah, pidato, komentar, pertanyaan serta makanan ala Indonesia. Semuanya tersaji dalam kemasan cantik sebagai hasil kerja sama Indonesian Nurses.

Sekitar 100 orang hadir, tidak terkecuali Kedubes RI di Doha. Barangkali terhitung sedikit. Namun lewat yang seratus ini, nama baik kita mulai direnda, bisa membahana, menembus ratusan bahkan bisa ribuan lainnya tentang kiprah professional kita di luar negeri. Apa lagi yang bisa dibanggakan jika bukan kemampuan intelektual profesi saat harus bergaul dalam forum multinasional seperti ini?



Untuk menyebut Indonesia kaya raya, saya tidak mampu karena pendapatan perkapita kita di bawah banyak negara. Tidak usah dibandingkan dengan Qatar, negara kecil yang kaya ini. Boss saya yang orang asli Qatar, sempat memuji penyelenggaraan acara ini, meski beliau berhalangan datang. Demikian pula rekan kerja seorang Qatari lady. Apalagi jika saya harus bandingkan acara-acara seperti ini dengan kiprah nurses dari negara-negara lain, tidak terkecuali India serta Filipina. Saya yakin this is the first of such program. Kita mampu bersaing!

Mewakili rekan-rekan Indonesian Nurses yang tinggal dan bekerja di Qatar, khususnya Panitia Penyelenggara, nun jauh di Timur Tengah sana, tidaklah berlebih, sekiranya kami, di tengah derita sebagian rakyat Indonesia yang tertimpa musibah Merapi dan Tsunami, kami katakan bahwa inilah bagian dari ekspresi cinta kami selain sebagai penyumbang devisa negara terhadap Indonesia. Bahwa ‘Kami Cinta Indonesia’, bukan bualan. Bahwa kami bukan hanya mencari uang harta, tapi turut pula berjuang menebar harum namamu di teras Internasional. Setidaknya dalam ruang profesi kami: nursing!



Doha, 30 October 2010

Shardy2@hotmail.com





29 October 2010

SHOLAT DHUHA YUK...

Setiap pagi setiap persendian salah seorang diantara kalian harus (membayar) sadhaqah; maka setiap tasbih adalah sadhaqah, setiap tahmid adalah sadhaqah, setiap tahlil adalah sadhaqah, setiap takbir adalah sadhaqah, amar ma’ruf adalah sadhaqah, mencegah kemungkaran adalah sadhaqah, tetapi dua raka’at dhuha sudah mencukupi semua hal tersebut” (HR Muslim).




24 August 2010

Ramadhan ketiga di Negeri Oryx

Oleh Sugeng Riyadi Bralink

Hari ini memasuki hari ke-14 di bulan suci ramadhan 1431H. Alhamdulillah karena masih diberi kesempatan menikmati sepertiga kedua bulan ramadhan yang penuh maghfirah. Hari-hari yang menawarkan ampunan bagi siapa saja yang ikhlas beribadah dibulan ini. Ikhlas tanpa mengahrap pujian sesama namun hanya berharap keridhaan Ilahi Rabbi.



Awal ramadhan kali ini bertepatan dengan 11 Agustus 2010M. Satu masa yang bertepatan dengan musim panas. Dalam istilah barat-nya disebut Summer.
Masa-masa yang membutuhkan perjuangan yang lebih untuk bisa melalui ramadhan kali dengan sempurna. Bagi sebagian kami yang bekerja pada sebuah perusahaan minyak bukanlah sebuah hambatan yang berarti. Karena kami lebih banyak bekerja didalam ruangan yang notabene bermesin penyejuk ruangan atau Air Conditioner.
Namun hal ini berbeda cerita dengan para pekerja kontraktor yang banyak dari mereka bekerja di area konstruksi jalan, taman dan perumahan karyawan.

Pagi buta sehabis sholat subuh sekira jam empat, mereka para karyawan kontraktor harus segera berkemas menunggu bis karyawan. Sebuah bis keluaran India bermerk TATA setia menemani awal hari mereka. Menembus fajar yang baru menyingsing menelusuri jalanan aspal menuju tempat mereka bekerja. Terkadang pagi hari sudah diselimuti kabut hangat nan lembab. Dalam bahasa baratnya mereka sebut suasana yang Humid. Satu kondisi dimana kelembaban udara sangat tinggi yang bisa mencapai 80 persen. Bisa digambarkan yang pernah saya alami sendiri. Berjalan saja sekitar 20 meter saja keringat sudah bercucuran. Apalagi kalau para kontraktor ini bekerja berat membuat galian, mengangkat material ataupun pekerjaan lainnya yang sungguh sangat bagi mereka.

Bagi mereka yang non-muslim bukanlah masalah. Mereka masih bisa terus mengganti suplai cairan tubuhnya yang hilang terperas oleh panasnya musim summer atau lembabnya udara yang sangat. Namun bagi sebagian mereka yang kebanyakan dari pakistan adalah penganut muslim yang taat. Meraka harus berjuang extra agar puasa mereka bisa berjalan sampai saat berbuka.

Ini bisa menjadi pelajaran bagi kita yang bekerja di dalam ruangan yang berpendingin. Menjadikan hal ini sebagai satu hal untuk membangkitkan kepedulian kita kepada kaum yang kurang mampu atau kaum yang lebih susah dari kita sekarang. Tentu nasib mereka masih lebih baik dibanding dengan kawan-kawan mereka yang masih menganggur di negara mereka atau di negara-negara lain yang bernasib sama. Negara yang masih berkembang, berjuang mengentaskan kemiskinan dan keterbelakangan.

Beralih dari keprihatinan saudara-saudara kita yang bekerja dibawah teriknya mentari gulf country. Ada beberapa kisah-kisah ramadhan di qatar yang mungkin bisa dijadikan contoh oleh negara lain yang belum menerapkannya. Pertama adalah mengenai jam kerja. Sudah menjadi aturan pemerintah negeri yang kaya minyak dan gas ini, bahwa setiap memasuki bulan ramadhan maka jam kerja para karyawan hanyalah 5 jam per hari, lebih dari itu maka akan dibayar lembur atau overtime. Ya mungkin hal ini nantinya bisa menggantikan THR seperti layaknya kita dapat di Indonesia.

Kisah lainnya yaitu betapa negara Qatar ini menghormati bulan ramadhan. Dibawah komando Awqaf (departemen agama-nya Qatar), menjadi aturan yang lazim bahwa sehabis azan maghrib akan diberikan jeda waktu sekira 15 menit untuk berbuka puasa sebelum nantinya didirikan sholat berjamaah di masjid-masjid seluruh qatar. Dari kota sampai pelosok negeri ini. Hal ini memberikan keleluasan umat islam yang berpuasa menikmati menu berbuka puasa.

Berbicara mengenai berbuka puasa di qatar ini. Saya yang tinggal di komplek perumahan karyawan perusahaan,mempunyai kebiasaan berbuka puasa bersama di beranda masjid. Menu buka puasa-pun sesuai apa yang disunnahkan Rasulullah SAW yaitu kurma. Atas kerelaan dari saudara-saudara kita sesama muslim di Dukhan (nama tempat saya tinggal, ada korma, air mineral, goreng2an (terong berbungkus terigu, wortel berbungkus terigu) irisan buah semangka atau melon, soup ala india, agar-agar ala indonesia, dan beberapa makanan ringan atau pembuka lainnya. Beberapa menit sebelum azan maghrib ada seorang berkebangsaan srilanka rela menyiapkan semuanya.

Digelarnya plastik panjang diatas karpet masjid kemudian disiapkan menu berbuka tadi. Sesaat kemudian banyak kulihat jamaah yang akan berbuka puasa bersama sebagian besar Indonesia. Kemudian kami duduk mengelilingi menu yang sudah disiapkan ini berdampingan dengan jamaah dari negara lain seperti oman, india, mesir, sudan, nigeria dan lainnya. Sungguh serasa nikmat berpuasa di negeri muslim ini.

Masih menyambung dengan kebiasaan berbuka puasa bersama selama ramadhan. Setiap tahunnya dari pihak pemerintah juga akan mendirikan tenda-tenda buka puasa bersama dibeberapa tempat diseleuruh negeri. Tenda-tenda ini dibeut dengan Tenda Ifthar and Lesson. Walaupun tenda namun dilengkapi dengan mesin pendingin ruangan. Sehingga memberikan kenyamanan bagi jamaah yang berbuka. Seperti tahun ini tepat tanggal 20 Agustus diadakan buka bersama komunitas Indonesia dan Srilanka di AL Ahli sports Hall di Doha. Acara ini diprakarsai oleh Syeikh Thani Foundation. Sebagai satu ajang mempererat tali silaturahmi antara pemerintah dan warganya. Dan demi menggelorakan syiar islam.

Disisi lain tentang penentuan awal ramadhan. Kalau di Indonesia, awal ramadhan akan diumumkan oleh Departemen Agama RI dan disiarkan melalui televisi atau media elektronik lainnya beberapa saat setelah dilakukan sidang Itsbat. Kalau di negeri Oryx ini, dari Awqaf akan menyampaikan pesan langsung kepada para Imam Masjid seluruh Qatar melalui SMS beberapa saat setelah sholat Isya. Kalau memang esok hari-nya awal puasa, maka diwaktu ba'da sholat isya akan ada pesan singkat dari Awqaf yang isinya diterjemahkan kurang lebih demikian. Marhaban ya ramadhan.Alhamdulilah kita sudah memasuki bulan ramadhan. Bulan yang mulia dan bulan yang barokah. Maka kita akan mulai tarawih malam ini. Kemudian sang Imam akan menyampaikan pesan selamat kepada para jamaah karena telah memasuki bulan suci ini.Ramadhan kareem, Ramadhan Mubarak.

Hal lainnya yang menjadi spesial seputar ramadhan di qatar adalah mengenai perubahan aktifitas sehari-hari. Hari-hari diluar bulan ramadhan menjadi suatu yang biasa ketika siang menjadi ramai ketimbang malam hari. Namun ketika ramadhan datang, maka siang hari di negeri ini menjadi tidak begitu ramai atau boleh dibilang sepi. Kebanyakan kita disini akan banyak keluar sehabis berbuka hingga dini hari. Boleh dibilang siang jadi malam dan malam pun jadi siang.Mall-mall pun buka sampai jam 2 dini hari. Kendaraan berseliweran di jalanan khusunya memasuki waktu ba'da shalat tarawih. Suasana lalu lintas menjadi sangat padat. Terutama di pusat-pusat perbelanjaan.

Demikian sedikit kisah ramadhan di qatar. Semoga memberikan inspirasi ramadhan. Menjadikan diri kita semakin bertaqwa. Semakin mensyukuri nikmat yang telah diberikan-Nya. Semoga pula kita masih dipertemukan dengan ramadhan tahun depan.
Sekali lagi ramadhan kareem ramadhan mubarak.Kullu wantum bikhoir.





10 July 2010

Tangisan terakhir

Oleh Asep Hermawan Sanudin


Kedatangan Satria di kampung kelahirannya jam tiga dini hari disambut nenek dan kakek yang sudah renta. Tampak wajah kedua manula itu berseri-seri menyambut kedatangan cucunya dari tanah rantau, yang sudah lama tidak bersua. Satria ditemani istri tercintanya masuk ke rumah sederhana itu. Satria mencium tangan kakek dan nenek yang kulitnya keriput telah dimakan usia.



Esoknya, nyanyian burung di pohon belimbing seolah menyambut kebahagiaan keluarga kakek Hadma. Suara ramai orang di kala pagi menyibukan kegiatan mereka ke pasar dan ke sawah. Tatkala kedamaian di sebuah desa sederhana penuh dengan kehangatan orang-orang yang saling menyapa.

Pagi yang cerah itu, Satria disuguhi makanan kesukaan pisang goreng. Sembari bercerita ria tentang pengalaman di perantauan, dia dikelilingi saudara sekitarnya. Tak ketinggalan, kakek Hadma dan nenek Minah pun ikut nimbrung mendengarkan. Tampak sekali kebahagiaan di mata kedua orang itu. Mereka tak sia-sia membesarkan Satria dan mendidiknya. Kini, mereka merasa bangga melihat kesuksesan cucunya.

Waktu pun berjalan cepat. Tak bisa lama-lama lagi di kampung tercinta, karena istri Satria juga perlu diantar ke kota kelahirannya yang berjarak kurang lebih tiga jam dari kampung itu. Setelah berpamitan kepada keluarga, Satria beserta istri pun pergi.

Kakek dan nenek itu melepas kepergian cucunya yang baru saja datang.
‘’Masih kangen rasanya sama cucuku’’ ujar nenek Minah.
‘’Nggak apa-apa, Satria pasti ke sini lagi’’ tukas kakek Hadma.
*****

Satria kecil diasuh dan dibesarkan nenek Minah beserta kakek Hadma. Kedua pasangan itu mempunyai dua anak perempuan. Esih dan Elis. Mereka mendambakan seorang anak laki-laki tetapi tidak juga dikaruniai. Satria terlahir dari Esih. Ketika masih bayi sekitar tujuh puluh limar hari, Satria tidak mau menyusu dan terus menangis. Tapi, kalau digendong dan dininak bobokan nenek Minah, Satria merasa nyaman. Akhirnya, Satria kecil diboyong ke kampung.

Meski statusnya hanya sebagai cucu, nenek Minah menyayangi Satria melebihi kasih sayang kepada anak-anaknya. Tak jarang jika ditanya orang, sering dibilang Satria anak bungsunya. Tak heran jika dia diperlakukan sebagai anak emas.
Satria memang merasakan kasih sayang nenek Minah dan kakek Hadma sangat spesial dibanding dengan cucu-cucu yang lainnya. Pernah nenek Minah bilang bahwa Satria itu bak anaknya sendiri, hanya tidak keluar dari rahimnya.

Saking sayangnya, rumah dan sebidang tanah yang mereka tinggali begitu saja dihibahkan kepada Satria yang kini telah dewasa. Tapi, sayangnya ketika ikrar pemberian tanah dan rumah itu tidak melibatkan Elis.

Mendengar kabar bahwa rumah telah diberikan cuma-cuma kepada Satria, Elis merasa iri. Kenapa mewariskan harta bukan langsung kepada anaknya, malahan ke cucu. Ini yang menyulut kemarahan bibi Satria. Pernah suatu hari Elis beserta Dadang suaminya memarahi nenek Minah dan kakek Hadma atas perkara itu. Dengan tenang kedua orang tua itu menjawab,

‘’Ini kan rumah dan tanahku, selama aku hidup terserah mau dikasihkan kepada siapapun. Tak ada orang yang bisa menghalangi keputusanku. Bukankah sawah dan kebunku sudah kujual demi menebus utang-utangmu ke rentenir dulu? ‘’ tandas kakek Hadma.

‘’Lagipula, rumah ini tidak semua diberikan ke Satria. Papilyun kecil ini buatmu’’ tambah nenek Minah.
Dadang, suami Elis menimpali perkataan mertuanya.

‘’Kalau begitu caranya, cucumu yang lain pun berhak mendapatkan warisan. Bukankah warisan itu harus diberikan kepada yang haknya? Sebelum ke cucu, harus ke anak dulu! Itu sepatutnya!’’ hentaknya sambil bersungut-sungut.

‘’Ini bukan warisan, ini memberi seperti hadiah. Apa salahku memberikan harta terhadap cucu?’’ kakek Hadma balik berargumen.
Tidak puas menerima keputusan yang dirasa tidak adil itu, Elis langsung hengkang beserta suaminya.

Setelah tiga hari kepergian Satria, tiba-tiba nenek Minah jatuh pingsan. Semua keluarga dan tetangga panik. Seorang petugas kesehatan didatangkan dan dinyatakan dia terkena tekanan darah tinggi dan perlu dirujuk ke Rumah Sakit Umum (RSU) terdekat. Untungnya ada tetangga yang memboyong nenek Minah menggunakan mobil sayur ke RSU. Jangan harap ada fasilitas ambulance gawat darurat yang gratis di pelosok desa.

Sesampai di RSU, kakek Hadma yang hanya berpendidikan SD itu mendatangi bagian Resepsionis Instalasi Gawat Darurat (IGD). Dia mengacung-ngacungkan Kartu Tanda Pengenal kepada pihak RSU, supaya istrinya segera dirawat. Petugas acuh tak acuh, karena prinsip mereka ada uang anda dilayani. Setelah menunggu satu jam, salah satu cucunya yang bertempat tinggal dekat dengan RSU itu datang. Dengan membawa sejumlah uang, akhirnya nenek Minah bisa dirawat.

Satria mendapat kabar dari adiknya yang mengantar ke IGD bahwa neneknya masuk RSU. Dia segera berpamitan kepada mertua dengan maksud meluncur ke rumah sakit. Di perjalanan menuju RSU, tanpa terasa air mata Satria menetes teringat akan jasa-jasa nenek Minah terhadap dirinya.

Semasa enam tahun, Satria dikenal si pembuat onar karena tingkahnya yang dianggap kerap mengganggu teman sebaya. Suatu hari, Satria duduk di depan rumah melihat anak tetangga yang berjalan membawa sekantung minyak goreng.

‘’Apa itu di kantung plastik, Titin?’’ tanya Satria kecil mendekat.
‘’Minyak goreng, ang1’’ jawab anak kecil berusia lima tahun itu.
Tanpa basa basi lagi, sekantung minyak goreng ditepis Satria sehingga tumpah ke jalanan. Titin menangis dan mengadu ke orang tuanya. Satria menyeringai melihat kejadian tadi. Emaknya Titin langsung memaki-maki sambil menunjuk Satria kecil. Mulut Satria mencibir dan menunggingkan pantatnya seraya mengolok ibu yang sedang naik pitam itu.

Kejadian yang lain, Satria kecil suka main sumpit. Suatu sa’at dia melihat seekor burung bertengger di pohon mangga. Sumpit diarahkan ke burung tapi anak sumpitnya tidak mengena. Setelah putus asa mengejar burung yang telah terbang, Satria melirik seekor ayam dekat pohon pisang yang sedang mencari makan. Dia langsung memasukan anak sumpit dan meniupkannya tepat di tembolok ayam. Ayam langsung kesakitan dan Satria pun pergi. Sorenya, nenek Minah dan kakeh Hadma mendapat kiriman daging ayam dari tetangga.

‘’Kenapa ayamnya disembelih? Kena tetelo2?’’ tanya nenek Minah.
‘’Ayamnya ada yang nyumpit orang, untung masih kelihatan sekarat jadi bisa disembelih’’ ujar tetangga tadi.

Suatu hari, Satria bermain korek api milik kakek Hadma. Entah bagaimana pikirannya, dia langsung menyulut kasur milik nenek Minah di ruangan tengah rumah. Setelah menyulutnya, Satria dengan wajah polos memberitahu kakek Hadma yang sedang berada di belakang rumah. Kasurnya dibakar. Dengan tergesa-gesa kakek Hadma dan nenek Minah langsung mengambil air memadamkan kasur yang sedang dilahap api.
Banyak sekali ulah Satria kecil yang dianggap menjengkelkan para tetangga. Walaupun begitu, nenek Minah selalu mengatakan Satria anak yang baik. Dia sering membelikan buku merek Leces dan spidol supaya Satria betah tinggal di rumah. Berbekal buku Leces, Satria sering menggambar. Tidak hanya gemar menggambar di buku saja, tapi juga suka menggambar di dinding rumah.

Jika dibawa ke pasar, Satria akan jongkok dan mematung melihat mobil-mobilan di toko mainan. Dia tidak akan beranjak, kalau nenek Minah tidak membelikan mobil-mobilan yang ditunjuk Satria.

1ang: panggilan kakak laki-laki (abang) di suku Sunda.
2tetelo: nama penyakit ayam.


Semasa SD, Satria sering bermain gundu dan karet gelang. Adakalanya, kawan sebaya yang sering curang dan mengambil gundu milik Satria. Bocah kutil itu langsung terlibat adu mulut dan akhirnya beradu pukul. Di kampung perkelahian antar anak malah sering jadi tontonan. Satria memukul Eli yang berbadan bongsor. Karena perbedaan postur, akhirnya Satria telak dan bibirnya jontor kena hunjaman pukulan. Satria langsung menangis dan pulang. Terlihat nenek Minah yang sedang menyapu halaman belakang.

‘’Ada apa?’’ tanyanya.
‘’Kelahi sama si Eli, marahin dia mak!’’ Satria sambil menangis.
‘’Tak usah, nak. Ntar juga kamu baikan lagi. Kamu tak boleh dendam. Besok main lagi sama dia ya?’’ tandas nenek Minah.
Lamunan Satria buyar ketika kondektur bus itu berteriak,
‘’Persimpangan RSU...!!’’.

Satria langsung turun di perempatan RSU, dan naik ojek menuju ke IGD Rumah Sakit di daerah tersebut. Setelah tiba, dia langsung menemui nenek Minah yang kelihatan berbaring di tempat tidur ruangan gawat darurat.
Satria langsung mendekati sambil memegang tangan nenek Minah.

‘’Emak minta ma’af’’ suara nenek Minah pelan.
‘’Iya, sama-sama. Insya Allah emak akan sembuh seperti sediakala lagi’’ tukas Satria.

Kemudian salah seorang petugas memberitahu bahwa nenek Minah perlu dirawat inap. Kantung mata nenek Minah keriput dimakan usia. Rambutnya sudah memutih, dan gigi geliginya sudah tanggal. Tubuhnya hanya bisa terbaring lemas di bangsal penyakit syaraf. Dokter mendiagnosa nenek itu dengan stroke, salah satu penyakit terminal usia lanjut yang mematikan. Ketambah lagi otaknya mengalami perdarahan setelah dipastikan melalui CT-Scan.

Kehadiran Satria, kakek Hadma dan Esih anak perempuannya yang pertama menjadi pemacu nenek Minah untuk sembuh kembali. Rombongan keluarga dari istri Satria berdatangan membesuk keadaan nenek Minah yang kini masih terbaring lunglai. Dia hanya bisa makan dengan menggunakan sebuah selang yang dimasukan dari hidung. Oksigen dengan alat monitor masih terpasang.

Hampir setengah bulan dia dirawat. Elis tak kunjung datang menjenguk, karena alasan banyak urusan. Seolah, tak mau mengurusi ibu kandungnya. Setelah perawatan intensif, dokter spesialis penyakit syaraf memperbolehkan nenek Minah untuk pulang dengan rawat jalan.

Kondisi nenek Minah semakin hari semakin terpuruk. Rasa pusing dan perdarahan di otaknya membuat dia mempunyai gangguan berbicara dan tak bisa jalan. Dalam kurun satu tahun dia sering masuk dan keluar rumah sakit. Walaupun demikian, nenek Minah tetap semangat dan masih mendambakan cicit dari Satria.

Setahun perantauan, Satria pulang kampung. Terlihat nenek Minah semakin rapuh, jalannya digusur dan tubuhnya semakin kurus. Suaranya semakin dalam dan kurang jelas. Tapi, tatapan matanya masih bersinar tatkala melihat kedatangan cucunya.
Tak terasa, hampir sebulan Satria beserta istri menghabiskan waktu liburan di kampung yang bersahaja dan penuh kehangatan. Sa’atnya dia kembali lagi ke tempat perantauan. Ketika berpamitan, nenek Minah tak seperti biasanya memegang tangan Satria dengan erat dan menangis terisak-isak. Seorang tetangga, berusaha menghibur nenek Minah sambil merangkulnya.

‘’Satria akan kembali, tak usah bersedih’’ perempuan setengah baya itu berusaha untuk menghiburnya.

‘’Mak, Satria pamitan dulu ya. Insya Allah kita akan ketemu lagi. Semoga emak panjang umur’’ Satria sembari mencium tangan neneknya.
Nenek Minah beserta kakek Hadma melepas kepergian cucunya dengan air mata berlinang dan melambaikan tangan.

Satria sering memonitor kesehatan nenek Minah, dengan menanyakan kepada ibu dan adik-adiknya. Hari demi hari kondisi nenek Minah semakin terpuruk. Akhir-akhir ini dia sudah tidak bisa jalan. Suaranya sudah tidak jelas, akibat penyakit stroke yang dialami.

Anak perempuan yang pertamanya Esih, ibunya Satria sangat telaten merawat nenek Minah. Tiap hari memandikan, menyuapi makanan dan menungguinya di rumah.
‘’Aku ingin sembuh dan panjang umur supaya bisa melihat Satria membawa cicit kemari’’ ujarnya.

Di perantauan seusai shalat Jum’at, Satria pulang ke rumah. Didapati istrinya terdiam.

‘’Ada apa?’’ tanyanya.
‘’Mas jangan bersedih ya, ada berita duka dari kampung. Nenek Minah meninggal’’ jawab istri Satria.

‘’Inna lillahi wainna ilaihi roojiu’un’’ Satria berkaca-kaca.
Langsung seketika dia menghubungi keluarganya. Memang benar nenek Minah telah tiada. Segenap keluarga memohonkan ma’af atas segala kesalahannya, dan Satria pun mendo’akan supaya arwah almarhumah diampuni dan Satria berpesan supaya keluarga yang ditinggalkan supaya tabah. Terdengar suara kakek Hadma parau ditelepon. Dia terisak-isak berduka karena pasangan hidup telah meninggalkannya untuk selama-lamanya.

Satria langsung teringat ketika dia berpamitan untuk pergi merantau, nenek Minah terisak-isak dan memegangi tangannya erat sekali tidak seperti biasa. Ternyata, itu adalah tangisan terakhir nenek Minah bertemu cucu tercintanya.

‘’Mas, sedih?’’ tanya istrinya.
‘’Iya, tapi kita harus menerima taqdir-Nya. Kita tidak akan tahu kapan dan di mana kita akan meninggal. ‘’ tukas Satria.
Ada suka dan ada duka. Ada yang pulang dan ada juga yang datang. Nenek Minah telah pulang selamanya, membawa duka yang mendalam di hati Satria karena tidak bisa menyaksikan detik-detik terakhir dan tidak bisa mengantarkan ke tempat peristirahatan terakhir nenek tercintanya. Nenek Minah tidak bisa menyaksikan cicit yang sedang dikandung istri Satria sekarang.

‘’Ya Allah, ampuni segala dosa nenek Minah binti Mustawi, terimalah segala amal kebajikannya, luaskan dan terangkanlah di alam kuburnya. Semoga dipertemukan di surga Firdaus nanti’’ Satria di dalam do’anya sambil meneteskan air mata.

TAMAT
Qatar, 10 Juli 2010.
uploaded on July, 2010 at 1800hrs waktu Dukhan



22 June 2010

Mie Instan...

Oleh Imron Fauzy


Ketika menyebutkan kata mie Instan, saya selalu teringat pada sosok kawan baik saya, yang suka membawanya dan memasaknya waktu jaga bersama di Fire station Raslaffan, tidak peduli itu mau pagi, siang dan malam dan masakan mie nya itu memang beda, tidak sama dengan yang di rumah ( maksudnya lebih yummy dan lengkap plus dengan brambang goreng dan telur rebusnya), dan ketika saya tanyakan kenapa kok suka sekali makan mie instan, jawabannya sungguh di luar dugaan saya “sudah kebiasaan mas “sahutnya, tapi sebentar coretan ini bukan untuk mengomentari kebiasaan teman saya itu, malah tidak ada hubungannya, yang saya mau teruskan adalah kata instan, Kebiasaan dari kita mendapatkan sesuatu dengan cara instan.


Instan adalah versi Indonesia dari Instant (English) yang artinya seketika, segera (kamus electronic), sungguh di jaman super modern ini segala sesuatu di buat untuk memanjakan para penggunanya, segala sesuatu dibikin lebih mudah, contoh sederhana seperti bumbu instan, kopi instan, teh instan,santan instan, nasi instan, sambal instan dsb membuat kita dengan mudah dan cepat menikmatinya.

Tetapi tanpa kita sadari kebiasaan mendapatkan sesuatu tanpa harus keluar banyak keringat dan ruwet ini juga menjadi kebiasaan kita dalam menaungi kehidupan ini, seperti pasang togel, mencari harta karun, menggandakan uang – biasanya dengan jasa paranormal (biar dapat uang tanpa susah payah), istilah joki, jasa skripsi dll adalah cara cepat menyelesaikan tugas skripsi tanpa susah payah, ijazah palsu, duit palsu, gelar palsu dan lain lain yang tidak mungkin saya sebutkan satu satu, bukan ngga ada, tapi ombyok’an.....(istilah jawa artinya banyak sekali) dan mirisnya kita melakukannya tanpa merasa berdosa, seperti hal yang umum dan normal saja....Tentu saja hal ini abnormal, tidak sesuai dengan system, berbahaya dan bisa menjadikan segala sesuatu amburadul, ambil contoh dokter gadungan, kira kira berapa pasien yang akan mati.......Selain itu hal ini juga mencederai rasa keadilan, lah kita belajar sampai beruban dan rambut habis kok situ udah pegang Ijazah, tidak adil dong, kita mencari uang di panas terik 40®C lah kok situ cuman 7D (duduk, dengar, diam dan dukun, duit, dugem dll)

Saya coba mencari referensi tentang gejala social ini karena factor apa, kenapa dan bagaimana solusinya, tapi mohon beribu maaf saya belum bias menemukannya, semoga sobat sekalian bisa membantu saya menambahi coretan menjelang tidur ini, tetapi kitab suci mengatakan “.....Alloh mencintai orang orang yang berbuat adil”.

Nah, menjelang dimulainya World Cup 2010 yang sekarang lagi panas panasnya dan seru serunya, tiba tiba Negeri Tanah Air Beta mencalonkan diri menjadi Calon tuan rumah 2022 dengan tema “Green world cup 2022” seperti yang diungkapkan ketua umum PSSI Nurdin Halid di Hotel Ritz Carlton Jakarta medio February 2010 (detik.com). Sebagai anak bangsa tentu saya sangat gembira dengan ide gila ini, tentu ini akan mengangkat nama bangsa ini dan tentu akan lebih dikenal kancah Internasional, sayangnya menurut pendapat orang awam seperti saya ini apakah para pejabat tidak malu menunjukkan infrastruktur jalan jalan di Indonesia yang pembangunan jalannya ada cuman di Jakarta, itupun tidak menjadi solusi macet bagi rakyat Jakarta, Apakah lebih penting membangun stadion bola dari pada sekolah rakyat......”Tapi mas, menurutku itu bukan level sampeyan, ngga nyandak lah” sahut teman saya sambil menyendok mienya, iya benar,gumamku, memang ternyata bukan level saya, ternyata alasan utama PSSI adalah agar team sepak bola Indonesia bisa ikut berlaga di world cup tanpa susah payah, sebagai host tentu tidak usah mandi keringat di penyisihan, langsung ikut final, nah itu instan namanya...., wah wah saya fikir hanya menimpa desa kecil di pinggiran Kabupaten Malang saja, tetapi udah sampai di Jakarta juga....



Suatu malam di tepi pembaringan. ......Zzzz Zzzzz Zzzzzz 21 Juni 2010



15 June 2010

Nyepeda pagi di musim "panas" Piala Dunia 2010

Oleh Sugeng Riyadi Bralink

Malam ini kuterlelap dalam tidurku, selepas kemaren menjalani aktifitasku kerja di medical center. Memang sih jumlah pasien gak begitu banyak, namun ya lumayan juga mesti bolak balik dari ruang triage, emergency, nursing station, dressing room terkadang ke toilet menyalurkan "hasrat".



Sepulang kerja sore kemaren kusempatkan menyaksikan pertandingan laga piala dunia 2010 di afrika selatan. Satu chanel TV Aljazeera sport menyiarkan secara langsung pertandingan sore ini tepat jam 14.30 waktu dukhan. Laga seru antara Belanda dan Denmark yang akhirnya berakhir dengan kemenangan Belanda 2-0. Sorenya jam 17.00 dilanjut dengan laga lebih seru lagi karena menampilkan satu wakil asia yaitu Jepan melawan Kamerun, yang akhirnya dimenangkan oleh Jepang 1-0. Memang sih kalau mengingat jaman penjajahan dulu, si pemenang ini sama-sama mantan penjajah negeri kita Indonesia. Tapi ya udahlah, itu kan masa lalu.

Kemudian dilanjut laga ketiga yang berlangsung jam 21.30 waktu dukhan juga, masih di channel yang sama Aljazeera sport yang berada di channel 611 layanan baik dari tripel play Q-tel. Pertandingan malam ini adu seru antara Italia sang juara bertahan empat tahun lalu dengan Paraguay. Namun disayangkan karena sang juara bertahan hanya menahan imbang 1-1.

Alhamdulillah semalam ku masih sempat menikmati istirahatku yang nyaman. Namun masih disayangkan karena pagi ini yang kebetulan aku libur kerja, aku gak bisa pergi menunaikan panggilan Ilahi melaksanakan ibadah sholat subuh. Memang alarm handphoneku dah berbunyi, namun aku gak bisa melawan rasa malasku, ketika alarm berbunyi jam 03.15, apa yang kulakukan hanya mematikan alarm dan manrik selimutku kembali. Dingin euuyyyy...

Namun masih bersyukur aku, jam 04.30 aku bisa bangun dan melaksanakan sholat subuh. Setengah jam kemudian kuputuskan untuk nyepeda di pagi hari. Memang karena musim panas, suhu udara diluar juga sudah panas. Pagi ini kebetulan juga lumayan lembab. Biasa orang sini bilang humid. Rasanya seperti berada diruang tertutup. Berjalan sebentar saja, keringat sudah bercucuran.

Setelah kuisi angin ban belakang sepedaku, kemudian kukayuh sepedaku menuju jalur yang biasa kutempuh. Melewati kawasan bachelor blok-married blok dengan satu anak atau belum punya anak, kemudian melintasi roundabout yang tepat berada di depan gedung perkantoran qp dukhan. 200 meter kemudian kukayuh belok kanan sepedaku melintasi komplek senior staff tepatnya di al-etihad street. nampak beberapa pekerja konstruksi baru nyampe di tempat kerja.

Kukayuh terus sepedaku melintasi kawasan perumahan senior staff, disana-sini kontruski jalan, taman dan beberapa perapihan rumah. setengah jam berlalu akhirnya aku berada di belakang al-lewan restaurant. disitu kulihat ada dua orang pekerja kontraktor yang sedang duduk nyante dibawah pohon korma yang sedang berbuah.

Kusapa mereka dengan sapaan khas bahasa india "kya sahe bey? mereka pun menjawab dengan khas bahasa india "tike bey". kutanya lagi "kana kaya", merekapun menyahut "kana neiye". percakapan tadi menanyakan kabar mereka äpa kabar", "kabar baik"dan "sudah makan"- ""belum makan". itu saja kata-kata sakti bahasa india yang kutahu. kemudian kusempatkan ambil foto mereka berdua, dan kemudian kuminta salah satu dari mereka mengambil gambarku dibawah pohon korma yang sedang berbuah lebat.

Ya demikian dulu, cerita pagi ini dimusim panas yang lembab. Keringat bercucuran dipagi hari semoga bisa tetap membantu menjaga kondisi badanku tetap sehat dan bugar. Terima kasih Tuhan atas segala nikmat dan karuniamu. Semoga keluargaku yang di Indonesia juga selalu sehat dan bahagia, seperti halnya aku disini.

02 June 2010

Pesan Bijak Fire Fighter

Oleh Sugeng Riyadi Bralink

Sore itu 23 mei 2010 setia standby di fire station umm bab. Partner setia  EMT-B certified berkebangasaan filipin. Dengan postur tubuh yang cenderung lebih pendek dari saya dan sedikit agak gemukan. maklum lah, makmur kali di umm bab terus. Ditemani juga oleh seorang fireman yang sama-sama "kababayan". Kababayan atau kabayan adalah sebuah panggilan akrab bagi sesama warga filipin. Namun kemudian istilah menjadi semakin tenar di bumi qatar. karena saking banyaknya tenaga kerja dari negara mereka.

Ada juga empat orang asli India. Dan subofficer atau supervisor atau fireman incharge sore ini adalah hamad ali almenais atau biasa dipanggil abu ali. sayup sayup suara adzan terdengar dari program otomatis azan di handphonku.
Sesaat kemudian abu ali pun segera mengingatkan kaum muslimin di fire station umm bab untuk siap2 jamaah sholat ashar. Seperti biasa sehabis ashar, abu ali membacakan hadist rasulullah saw.

Pesan bijak beliau bahwa di keseharian kita harus memanfaatkan waktu sebaik baiknya. Diantaranya dengan cara mengkaji hadist hadist nabi muhammad saw. jamaah sore ini saya sendiri dan 4 fireman yang kesemuanya india.

Dengan khidmat kita mendengarkan bacaan hadist tentang amalan yang tak terputus walau nyawa sudah terputus dari badan kita. Dalam hadist tersebut menyebutkan, semua amal manusia amal manusia akan terputus ketika mati kecuali tiga hal. yang pertama adalah sodaqoh jariyah, kemudian ilmu yang bermanfaat dan yang terakhir adalah anak yang sholeh. hadist ini mengingatkan kita akan 3 hal yang bisa menjadi penolong kita ketika nyawa sudah tidak dikandung badan.

tak lupa sebelum jam setengah empat sore kuingatkan partnerku untuk order makan malam di restoran perusahaan. Alsidra nama restorannya. Dengan menu menu spesial ala india dan arab, tak bosan bosan kami menikmati disetiap kita kerja. Awalnya menu ini sangatlah aneh di lidahku. Maklum lidah indonesia asli yang biasanya makan nasi dan lalapan. namun sekarang semua menu serasa biasa di lidah. Hanya dal, nama menu khas india. Aku belum bisa menikmatinya.

Dal merupakan makanan semacam saos dari kacang kacangan khas india atau arab. Gak tahulah. Namun yang jelas lidahku belum mau kompromi dengan menu yang satu ini.menu pesanan kita, seperti biasanya dua nasi putih, double banana, dan lauknya ajeg aja chicken and fish.

jarum jam menunjuk angka 1805 malam hari. Sekira 15 menit lagi maghrib menjelang. mike dan satu fireman joey namanya dengan rajinnya menyiapkan menu makan malam kali ini. Seperti biasanya joey akan memanaskan nasi terlebih dahulu dengan campuran sedikit garam dan minyak zaitun atau olive oil biasa disebut. Ini hanya satu cara untuk meningkatkan nafsu makan. Selain itu sejak kemaren aku juga membawa sambal teri jengki. Sambal instant dalam botol made in asli indonesia. Kubeli di toko jakarta. Satu toko penyedia sembako dari indonesia.

Kulihat temen2ku pilipin ini senang juga dengan pedasnya sambal teri ini. Sebelumnya aku coba bawa sambal buatanku. Sambal tomat campur trasi udang asli sidoarjo. Mereka rupanya ketagihan dengan nikmatnya sambal indonesia.

Ya lumayanlah sambel ini bisa meningkatkan nafsu makan kami. Dengan lahapnya kita habiskan satu nampan besar nasi kreasi joey. Nikmat rasanya makan bersama.

Sehabis makan, ya biasa bercengkrama sambil menonton hiburan film film berbahasa inggris dari chanel chanel arab. Lumayan bisa membunuh waktu menanti waktu kerja habis.

Demikian dulu gulaian jemariku sambil menunggu waktu isya. Yang malam ini insya alloh akan shalat jam 20.05 waktu umm bab.

Insya alloh esok hari masih ada kesempatan mencatat hari2 indah di umm bab sambil menjalankan kewajiban sebagai perawat ambulan.

26 May 2010

Saatnya Kurma Berbuah

Oleh Sugeng Riyadi Bralink

Saatnya musim panas tiba. Satu musim yang sebenarnya tidak dinanti kedatangannya. Karena ketika gurun pasir menjadi semakin panas, maka orang-orangpun enggan keluar rumah. Suhu diluar rumah bisa mencapai 40 derajat malah terkadang sampai 45-50 derajat celcius. Suhu yang lumayan amat sangat panas. Suhu yang cukup untuk membakar kulit manusia.

Disaat musim ini tiba, disaat itu pula menjadi sebuah kalender pendidikan di qatar bahwa saatnya liburan sekolah. Anak-anak sekolah beserta guru-guru tentunya saatnya menikmati liburan sekolah sepanjang satu sampai dua bulan. Banyak diantara penduduk lokalpun yang bepergian keluar Qatar untuk menikmati suhu udara yang lebih sejuk tentunya.



Disamping itu pula, disaat-saat pergantian musim seperti sekarang ini. Menginjak bulan maret-april suhu udara sedang hangat-hangatnya. Suhu yang tidak berbeda jauh dengan suhu di negara tropis seperti Indonesia. Namun masuk bulan mei ini, suhu udara merangkak naik dengan suhu minimum di pagi hari sehabis subuh saja menembus 30 derajat celcius. Di siang bolong, ketika matahari diatas ubun-ubun maka suhupun mencapai 40-45 derajat celcius.

Kita sebagai warga pendatang harus pintar-pintar menjaga kondisi tubuh. Ketika kita tak bisa mengontrolnya maka bisa-bisa sengatan panas menerpa kita. Sengatan panas yang sangat bisa menjadikan satu kondisi yang disebut "Heat Stress" atau "Heat Stroke". Satu kondisi panas yang sangat menyerang kondisi tubuh manusia. Kulit menjadi sangat kering, dan bisa menjadikan korbanya hilang kesadaran.

Namun disisi lain, ada sesuatu yang ditunggu ketika musim panas atau summer ini tiba. Pertama adalah saatnya kurma berbuah. Tanaman kurma yang menjadi tanaman ikon di seluruh negeri gurun pasar atau tanah arab. Maka disaat ini pula, mereka mulai menampakkan bunga-bunganya yang kemudian berubah menjadi buah-buah mungil yang berwarna hijau tua. Dalam satu pohon bisa muncul sekira lebih dari 5 tangkai. Kalau mau menghitungnya, dalam satu tangkai mungkin bisa mencapai dua ratusan lebih biji buah kurma. Namun sewaktu tumbuh membesar, buah-buah kurma ini ada juga yang berjatuhan.

Sebagai satu cara agar buah kurma muda tidak berjatuhan, maka mereka mengikatnya tangkai kurma tadi ke batang daun kurma. Dan terkadang kulihat dibungkus dengan kain strimin ( kotak-kotak kecil) yang mana bisa menahan buah kurma supaya tidak berjatuhan.


Selain musim buah yang sebenarnya. Ada juga musim yang lain ketika musim panas ini tiba. Musim panas yang merupakan satu musim yang membuat orang keluar rumah, membuat para pedagang di pusat kota saling berlomba memberikan diskon harga barang. Boleh dibilang saatnya "perang diskon". Dari produk barang murah sampai mewah. Bisa produk-produk sembakau, alat elektronik sampai mobil yang merupakan barang dengan harga yang lumayan tidak murah.

Namun itulah saatnya untuk memancing penduduk yang malas keluar rumah. Mau tidak mau akhirnya, menarik juga banyak orang untuk bisa terjun langsung menikmati arena perang diskon ini. Ya ini bisa menjadi pengalih rasa yang tidak nyaman akibat panas yang menyengat. Pengalih rasa sumuk menjadikan rasa yang sejuk di hati.

Dukhan, 25 Mei 2010 21.10 waktu Qatar

22 May 2010

Menikmati Udara Pagi Dukhan Township

Oleh Sugeng Riyadi Bralink


Pagi hari sepulang dinas malam di Umm Bab Fire Station, kutaruh tas dan seperangkat alat-alat EMT. Jarum jam menunjukkan angka 06.25 waktu qatar. Kusempatkan merapihkan kamar dan mencuci beberapa potong baju. Maklum bujangan lokal, jadi harus mengerjakan semuanya secara mandiri. Sejak dalam perjalanan pulang dari Umm Bab dengan Transport Facility dari perusahaan, kuniatkan untuk mengayuh sepeda kumbangku mengelilingi kota Dukhan. Ya lumayanlah untuk menguras keringat sambil menjaga kesehatan. Mungkin dengan keringat yang keluar nanti, kalori yang tersisa tidak menjadi tumpukan lemak dan menjadikan tubuh kurang sehat.
"
Jarum jam menuju ke angka 06.40, kemudian aku cek sepeda kumbang yang sebenarnya bukan milikku. Sepeda milik temanku yang berbaik hati meminjamkan kepadaku. Setelah kucoba kayuh, ternyata ban depan sedikit kempes. Balik lagi deh aku. Kuambil pompa ringan berwarna silver, kugenjot pompa dengan sedikit tenaga. Tenaga sisa malam hari, karena belum sarapan pagi. Tapi ya masih mampu mengisi angin di ban depan sepeda kumbangku ini.

Dengan semangat 45 kubawa turun sepedaku ini dari lantai dua flat 222 menuju pelataran sebuah komplek perumahan karyawan perusahaan tempatku bekerja. Suhu udara nggak terlalu panas, ya berkisar 30 derajat celcius. Udara yang terbilang panas kalau berada di daerah tropis, namun kurasakan bahwa udara segini gak terlalu panas karena berada di gurun pasir. Kukayuh sepedaku pelan namun pasti. Posisi gigi sepeda berada di paling tinggi, sebelah kanan di angka 7 atau angka maksimal dan sebelah kiri di angka 3. Keduanya berada diangka maksimal untuk menghasilkan kayuhan maksimal juga. Dan sepedakupun melaju dengan kecepatan sekitar 40 Km/jam. eee...tapi gak tahu pasti lah, karena sepedaku ini kan gak ada odometernya. ya pakai ilmu kiro-kirologi lah..hehehhe.

Kupintasi security gate disamping DOMB. Ini adalah sebuah gedung dimana kantor-kantor managemen perusahaan khususnya untuk kawasan Dukhan. Kulihat seorang security yang kalau gak salah berwajah arab. Tak lupa kusapa dia, dengan salam khas arab ässalamuálaikum, khaif haluk? (ucapan salam sesama muslim, dan menanyakan juga , apa kabar?).

Kupintasi security gate, kukayuh sepedaku smakin kencang menuju kearah Dukhan Beach atau Pantai Dukhan. Jarak sekira 300 meter dari security gate nampak berdiri megah gedung pemadam kebakaran Dukhan atau Fire Station Dukhan yang bercat merah dikombinasi warna krem. Warna merah sebagai lambang api sangat cocok sekali dipakai untuk gedung pemadam ini. Sayup-sayup kudengar seseorang memanggilku dari dalam gedung fire station tersebut. Namun bukan maksud mengacuhkan, aku terus mengayuh sepedaku ini. sekira 500 meter kemudian pantai dukhan sudah nampak sangat indah dengan semilir angin dipagi hari menerpa wajahku.

Sepoi-sepoi angin di pagi hari yang sangat hangat menerpa wajahku yang memakai kaca mata hitam dan kututpi kepalaku dengan topi putih. Ya lumayan untuk sedikit berlindung dari sengatan mentari yang sudah smakin panas. Kulanjutkan menyisiri jalanan didepan Dukhan Water Sports dan berbalik arah ketika sudah berada didepan sebuah gedung meteorologi Dukhan.

Kuputar balik sepeda menuju arah semula dan ketika sampai didepan fire station kudengar lagi seseorang memanggilku dengan suara lantang. Mungkin ada fireman indonesia didalam atau mungkin ada kababayan (panggilan akrab "sahabat" dalam bahasa tagalog). Terpaan angin semakin kencang ketika memutar balik sehingga gigi sepeda kuganti ke gigi yang lebih ringan. walau akhirnya kecepatan sepedaku smakin lambat. tapi tenaga yang dikeluarkan gak begitu melelahkan.

DOMB kulewati kembali dari arah bagian samping sebelah barat. Gedung yang nampak megah sebesar nama besar perusahaan tempatku bekerja ini. sebuah perusahaan minyak milik pemerintah qatar. Taman-taman dipinggir jalan nampak sejuk dipandang mata. Kuliaht juga beberapa orang kontraktor pertamanan sedang bekerja. Tangan-tangan merekalah yang menjadi kepanjangan Tangan Tuhan sehingga tanaman dan bunga-bunga nampak tumbuh segar. Mereka menyirami tanaman dan bunga-bunga setiap hari.
Aku gak tahu lagi sudah berapa kilometer kulewati. Keringat dibadan sudah membasahi baju kaosku. Dengan sisa-sisa semangat, kuterus kayuh sepedaku menelusuri komplek perumahan perusahaan yang dikhususkan bagi karyawan yang membawa keluarganya. Nampak indah berjejer gedung-gedung bercat krem. Sebuah flat berlantai dua, yang berkapasitas 4 keluarga. 2 flat dlantai satu dan dua lagi dilantai 2.

Sesampai disebuah roundabaout besar, kuambil arah kekiri menuju arah Umm Bab. Kurencanakan menuju sebuah kawasan gudang material perusahaan. Ada sebuah jembatan yang nantinya aku ambil arah balik menuju Dukhan.

Alhamdulillah angin tidak kencang menerpa, sehingga sepeda melaju dengan kencang. Kulihat beberapa orang kontraktor sedang bekerja di konstruksi disamping jalan. Jalan yang kulalui ini merupakan jalan besar yang dinamai Dukhan Hihgway. Jalan ini layaknya jalan tol. Jalan yang bebas hambatan. kalau mau diteruskan sampai ujung jalan ini , maka kita bisa sampai ke perbatasan qatar dan saudi arabia. Daerah tersebut dinamai Abu Samra. Namun jarak kearah sana sekitar 100 kilometer. ya sekedar info saja ya...
Sesampai disamping jembatan, kuhentikan laju sepedaku. Dan kusempatkan beristirahat sejenak. Kubasahai tenggorokan dengan air mineral merk "rayyan". Air mineral produk asli qatar. Segar sekali rasa tenggorokanku dan membasahi seluruh urat nadiku. Mak nyesss...dan kusegarkan juga perutku dengan satu buah pir warna hijau. enak pokoke.Kusempatkan kuambil gambarku sendiri dengan smart phone milikku yang hanya berkapasitas 3.2 megapiksel. It's Ok, bisa mengabadikan sebuah perjalanan di pagi hari di awal musim panas.

Singkat cerita akhirnya kukayuh balik sepedaku menuju arah Dukhan. Dengan terpaan angin yang semakin kencang, kuturunkan lagi gigi sepedaku menjadi sangat minimal. menuju angka 2 diposisi kiri dan angka 5 di posisi kanan tanganku. ya lumayan lah dengan terus berputar kayuh kakiku, sepeda tetap berjalan dengan sangat pelannya.

45 menit berlalu sudah, ketelusuri jalan balik disamping kawasan perumahan karyawan yang berkeluarga. Jalan yang sama seperti pas berangkat tadi, Cuman beda arah saja. kupintasi security gate yang sama, dan alhamdulillah tepat sekira jam 07.50 aku nyampe didepan flat ku. Flat nomor 222. Flat yang berdiri megah diantara flat-flat yang lain.

pagi yang indah, terima kasih Tuhan atas nikmatMu hari ini. Aku masih diberi kesehatan. Aku masih diberi kesempatan menikmati karuniaMu yang begitu besar dan membuatku tak sanggup untuk menghitungnya.

Dukhan, 22-5-2010 Summer Time

21 May 2010

SELAMAT JALAN MAESTRO KERONCONG "GESANG MARTOHARTONO"

Sebuah Legenda Maestro Keroncong DIKUTIP DARI www.tokohindonesia.com

Tak banyak penyanyi atau pemusik Indonesia yang bisa menjadi legenda di masyarakat. Satu dari yang sedikit itu, ialah maestro keroncong asal Solo, Gesang Martohartono, pencipta lagu Bengawan Solo. Sebuah lagu keroncong yang menyeberangi lautan. Lagu yang sangat digemari di Jepang. Lagu merupakan bahasa umum yang melintasi dunia. Lagu yang telah menjembatani pertukaran kebudayaan pada akar rumput antara Jepang dan Indonesia.

"


Dan, tak banyak pula dari penyanyi atau pemusik Indonesia yang bisa bertahan hingga usia 85 tahun. Gesang bahkan telah membuktikan bahwa dalam usianya yang ke-85 tahun, masih mampu merekam suaranya. Rekaman bertajuk Keroncong Asli Gesang itu diproduksi PT Gema Nada Pertiwi (GMP) Jakarta, September 2002.

Peluncuran album rekaman itu bertepatan dengan perayaan ulang tahun Gesang ke-85, yang diadakan di Hotel Kusuma Sahid di Solo, Selasa (1/10) malam. Hendarmin Susilo, Presiden Direktur GMP, menyebutkan produksi album rekaman Gesang yang sebagian dibawakan sendiri Gesang, merupakan wujud kecintaan dan penghargaannya pada dedikasi sang maestro terhadap musik keroncong.

Sudah empat kali PT GMP memproduksi album khusus Gesang, yaitu pada 1982, 1988, 1999, dan 2002. Dari 14 lagu dalam rekaman compact disk (CD), enam di antaranya merupakan lagu yang belum pernah direkam. Yaitu Seto Ohashi (1988), Tembok Besar (1963), Borobudur (1965), Urung (1970), Pandanwangi (1949), dan Swasana Desa (1939). Selebihnya lagu-lagu lama karya Gesang, yang temanya menyinggung usia Gesang yang sudah senja seperti Sebelum Aku Mati, Pamitan, dan tentu saja Bengawan Solo.

Ini memang lebih sebagai album penghormatan atas sebuah legenda daripada sebuah produk yang tak punya selling point. Dalam album ini suara Gesang agak "tertolong" karena didampingi penyanyi-penyanyi kondang: Sundari Soekotjo, Tuty Tri Sedya, Asti Dewi, Waldjinah.

"Terus terang, suara saya jelek. Apalagi saat rekaman itu saya sedang sakit batuk, sehingga terpaksa diulang-ulang hingga, ya, lebih lumayan," ungkap Gesang polos. Menurut dia, sebenarnya aransemen dan iringan musik oleh Orkes Keroncong Bahana itu dia rasa kurang cocok untuk kondisi vokalnya.

***
SUDAH lima tahun terakhir, perayaan HUT Gesang diadakan di hotel yang sama. Penyelenggaranya gabungan dari anggota keluarga Gesang dan Yayasan Peduli Gesang (YGP) dari Jepang. YGP semula merupakan wadah sejumlah warga Jepang yang memiliki penghormatan khusus pada Gesang, dan mereka menghimpun dana untuk membantu kehidupan Gesang. Sebagian dari mereka adalah orang Jepang yang berusia di atas 80 tahun, karena pada masa perang dahulu sudah mengagumi lagu Bengawan Solo.

Mereka datang berombongan dari Jepang-asal Tokyo, Pulau Shikoku, Yokohama-dan tiba sehari sebelumnya. Setiap tahun anggota rombongan berganti-ganti, dan sebagian anggota tetap. Menurut Ketua Perhimpunan Persahabatan Indonesia-Jepang, Okihara Toshio, sebenarnya banyak warga Jepang yang berniat datang ke Solo, tetapi terbentur teknis untuk mengumpulkan mereka sehingga hanya terkumpul 26 orang.

Bayangkan. Mereka menempuh jarak ribuan kilometer hanya untuk mengucapkan selamat ulang tahun kepada Gesang. Selain mesti membeli tiket pesawat terbang pergi-pulang dan mengeluarkan biaya akomodasi, mereka juga membawa cenderamata buat Gesang. Dari amplop berisi uang yen hinga lukisan. Bahkan ada yang sengaja datang ke Solo untuk bisa bernyanyi (bermain piano) bersama Gesang. Ada juga yang menari.
Ketua Yayasan Peduli Gesang, Ny Yokoyama Kazue (55) agak menyayangkan ketidakhadiran sejumlah warga Jepang yang tinggal di Kota Solo, padahal tahun lalu saat perayaan HUT Gesang mereka datang. HUT yang istimewa itu, 85 tahun, hanya dihadiri kurang dari 100 orang.

Ia juga menyayangkan ketidakhadiran kalangan pemusik dan penyanyi keroncong setempat. Padahal panitia dari Jepang telah menyiapkan penghargaan kepada mereka. HUT Gesang malam itu terasa sepi tanpa kehadiran penyanyi Waldjinah, komponis Andjar Any, atau kalangan musik keroncong lainnya. Tak satu pun kalangan pejabat yang hadir, maupun mereka yang selama ini menyebut dirinya menghargai musik Indonesia.

Barangkali ini sebuah ironi tentang sebuah bangsa yang konon sangat mengagungkan kepahlawanan. Ny Yokoyama mengaku, sebenarnya ia hanya melanjutkan usaha mendiang Hirano Widodo, salah seorang warga Jepang (tinggal di Klaten) pengagum Gesang. "Saya sudah telanjur berjanji pada Pak Hirano tatkala beliau dirawat di rumah sakit," tutur Ny Yokoyama. Ia bahkan mengaku, sebelumnya tidak mengenal Gesang.

***
MENYEBUT kekaguman terhadap Gesang sebagai sebuah legenda, rasanya tidak adil tanpa menyebut peran PT Gema Nada Pertiwi yang dipimpin Hendarmin Susilo (57). "Saya termasuk warga keturunan, tetapi saya cinta negeri ini, dan menyukai lagu-lagu daerah di sini seperti gending, degung, lagu-lagu Tapanuli, terutama keroncong," ungkapnya.

Hendarmin mengaku, kecintaannya pada musik keroncong seperti sudah mendarah-daging, dan karena itu ia siap berkorban. Ia juga menghormati Gesang, bahkan telah menganggapnya sebagai "orangtua"-nya.

Kalau bukan berdasar rasa kagum dan penghargaan yang mirip mitos, rasanya memang tak masuk akal sebuah perusahaan rekaman memproduksi album rekaman musik keroncong. "Apalagi di masa sulit sekarang ini," kata Hendarmin. "Memang banyak teman Asiri yang menyebut saya gila."

Ditambahkan, kalau cuma dihitung dengan ilmu dagang, memproduksi album keroncong jelas merugi. Tentang besarnya prosentase pemasaran album musik keroncong, misal dibanding musik pop, Hendarmin bertamsil, "Wah, kita harus menggunakan kaca pembesar untuk bisa melihatnya."
Sebagai gambaran, rekaman Album Emas Gesang (1999) cuma laku 7.000 kaset dan 1.000 CD. Bandingkan dengan album musik pop Indonesia yang, kalau meledak, bisa mencapai 400.000 keping. "Tetapi, dalam hidup ini kan ada harga yang lain. Yakni ketika kita dihargai oleh orang lain, seperti penghargaan orang Jepang terhadap Pak Gesang itu. Macam itu tidak bisa dinilai dengan uang saja," katanya.

Hendarmin juga menyebutkan, sebenarnya bukan hanya kalangan masyarakat Jepang yang mengagumi Gesang. Nama Gesang dengan Bengawan Solo-nya juga cukup dikenal pula di daratan Tiongkok. Dalam kaitan itu ia menyebut jasa Bung Karno yang pada masa lalu sering membawa misi kesenian ke RRC, juga Vietnam, dan negara Asia Tenggara yang lain.

Bengawan Solo
bengawan solo, riwayatmu ini
sedari dulu jadi perhatian insani
musim kemarau, tak seberapa airmu
di musim hujan air meluap sampai jauh ...

mata airmu dari solo
terkurung gunung seribu
air mengalir sampai jauh
akhirnya ke laut ...

itu perahu, riwayatmu dulu
kaum pedagang s'lalu naik itu perahu

Keroncong yang Menyeberangi Lautan
Lagu "Bengawan Solo" yang berlanggam keroncong, sangat terkenal di Jepang. Orang Jepang langsung tahu bila kita menyebut "Bengawan Solo", karena sudah sejak lama mereka kenal. Terutama bagi mereka yang sudah berusia lanjut, mendengar lagu ini menimbulkan adanya perasaan nostalgia. Demikianlah, melalui "Bengawan Solo" yang digubah, telah tumbuh pertukaran yang bersejarah antar rakyat Jepang dan Indonesia.

"Bengawan Solo" masuk ke Jepang untuk pertama kali sekitar setengah abad yang lalu di kala masa perang. Pada waktu tentara Jepang mendarat di Pulau Jawa, lagu itulah yang dari radio terdengar secara luas di kalangan serdadu Jepang serta orang-orang Jepang yang berada di sini.

Seusai perang, berkat para tentara Jepang dan orang-orang perusahaan dagang Jepang yang pulang kembali ke negerinya, lagu tersebut kerap terpelihara eksistensinya, bahkan "Bengawan Solo" dengan syair dalam bahasa Jepang menjadi sangat populer. Konon orang orang di Jawa yang mendengar lagu itu merasakan ketenangan hati serta nostalgia, mengingatkan mereka akan masa mudanya karena melodi lagu serupa dengan lagu rakyat Jepang.

Salah pengertian bahwa "Bengawan Solo" merupakan lagu rakyat yang komponisnya tidak dikenal, berlangsung cukup lama. Akan tetapi ada orang-orang Jepang yang berdaya upaya bagi terjalinnya pertukaran antar rakyat biasa dengan Indonesia, mereka mencari melodi-melodi indah dari negeri-negeri lain dan membantu para komponis yang terlupakan.

Setelah mencari dan melacak keberadaan penggubahnya, Gesang pada tahun 1989, dengan dana yang dikumpulkan dari himpunan persahabatan Jepang-Indonesia di berbagai tempat di Jepang, telah dibentuk Dana Himpunan Gesang dengan alasan bahwa "Bengawan Solo bersifat Abadi", bahkan sampai didirikan sebuah monumen patung setengah badan Gesang di Taman Jeruk, Kota Solo.

Gesang datang pada festival salju Sapporo atas undangan himpunan persahabatan Sapporo dengan Indonesia pada tahun 1980, untuk pertama kali. Setelah itu telah berkali-kali datang ke Jepang atas undangan himpunan persahabatan Jepang. Demikianlah pagelaran keroncong berlangsung di Jepang untuk pertama kali dengan membawakan lagu "Bengawan Solo". Melalui Gesang dan musik keroncong, orang menjadi sadar bahwa musik adalah sesuatu yang mutlak perlu bagi persahabatan dan perdamaian dunia. Lebih-lebih lagi, berkat kerendahan hati Pak Gesang; kepribadiannya telah membawa keakraban dan kehangatan bagi orang Jepang. Berkat kunjungannya ke Jepang, keroncong telah mengalami boom secara diam-diam.

Lagu merupakan bahasa umum yang melintasi dunia. "Bengawan Solo" yang melintasi batas negara, dengan memperkayakan hati manusia telah menjembatani pertukaran kebudayaan pada akar rumput antara Jepang dan Indonesia.

Hari Rabu 20 Mei 2010 sekitar pukul 18.10 WIB Gesang menghembuskan nafas terakhirnya di RS PKU Muhammadiyah Solo.
Selamat Jalan Gesang
Selamat Jalan Maestro Keroncong Indonesia
Semoga semangatmu terus tumbuh dihati penerus generasi keroncong Indonesia..
Semoga amal ibadahmu diterima disisi Alloh SWT, amien